Connect with us
banner pln 2023

Perbankan

Saham Bank Mandiri Pecah Rekor Baru, Harganya Melesat 49,82 Persen

Published

on

Saham Bank Mandiri (BMRI)

MEDIABUMN.COM, Jakarta – Saham Bank Mandiri (BMRI) berhasil mencatatkan rekor baru karena harganya yang terus melonjak.

Harga saham Bank Mandiri pada Kamis 1 Desember 2022 melesat 49,82 persen hingga mencapai level tertinggi dalam sejarah, yaitu Rp10.650 per saham.

Capaian itu terjadi pada perdagangan sesi I kemarin, meski akhirnya turun lagi pada akhir sesi sebesar Rp10.525.

Tercatat harga saham Bank Mandiri sepanjang tahun 2022 terus menunjukkan peningkatan signifikan, dari yang sebelumnya Rp7.025 per saham menjadi Rp10.650.

PT Bank Mandiri Tbk mencatatkan hingga akhir sesi I, nilai kapitalisasi pasar BMRI berada di level Rp488,82 triliun.

Hal itu menunjukkan bahwa saham Bank Mandiri saat ini berada di urutan ketiga untuk kategori market cap terbesar di Bursa Efek Indonesia (BEI).

Selain itu, kenaikan harga saham BMRI juga tercatat menjadi yang tertinggi di antara seluruh bank papan di Indonesia, seperti BBCA, BBNI, BBRI dan BBTN.

Dengan kinerja positif ini, BRI Danareksa Sekuritas dan Ciptadana Sekuritas telah merevisi naik target harga saham BMRI.

Sebelumnya target naik harga saham ini sudah disampaikan dari hasil riset di Jakarta setelah rilis laporan kinerja keuangan Bank Mandiri sampai kuartal ketiga tahun 2022.

Seperti pada naik target harga saham BMRI, Ciptadana Sekuritas merevisi dari Rp9.900 menjadi Rp11.300 dengan rekomendasi dipertahankan beli.

Revisi ini menunjukkan bahwa kinerja keuangan Bank Mandiri bertumbuh sangat solid sampai kuartal III tahun ini sehingga terbuka potensi kenaikan kinerja keuangan dibanding perkiraan semula.

Sementara dari BRI Danareksa Sekuritas, revisi yang dilakukan yaitu pada naik target harga saham BMI, dari sebelumnya Rp10.500 menjadi Rp12.000 dan rekomendasinya dipertahankan beli.

Untuk diketahui, bank pelat merah ini telah membukukan lonjakan pendapatan bunga bersih sebanyak 20 persen, dari Rp53,31 triliun menjadi Rp63,98 triliun.

Sementara untuk nilai PPOP juga meroket dari Rp43,83 triliun menjadi Rp54 triliun, dan laba bersih juga naik 59,4 persen dari Rp19,23 triliun menjadi Rp30,65 triliun. []

Continue Reading

BNI

Label

Copyright © 2023 MEDIABUMN.COM