Connect with us
banner pln 2023

CEO TALK

Wujudkan Transformasi Bisnis, Bank Papua Tiada Henti Berinovasi di Era Digitalisasi

Published

on

Bank Papua

MEDIABUMN.COM, Jakarta – Bank Papua terus membuktikan kepiawaiannya dalam menghadirkan pelayanan terbaik yang relevan dengan kebutuhan nasabah di era digital saat ini. Senantiasa beradaptasi dengan berbagai tantangan yang ada, Bank Papua terus bertransformasi untuk mengambil setiap peluang yang ada dari masa ke masa sehingga mampu menorehkan performa keuangan yang positif dan terjaga dengan baik.

Kondisi pandemi Covid-19 yang terus berlangsung diiringi perkembangan teknologi yang masif telah mengubah perilaku masyarakat dalam berinteraksi sosial menuju ranah digital. Hal ini turut meningkatkan ekspektasi nasabah akan layanan perbankan yang mudah, cepat, serta dapat diakses kapan saja dan di mana saja.

Perubahan ekspektasi nasabah yang berpotensi terjadi secara permanen mendorong PT Bank Pembangunan Daerah Papua (Bank Papua) terus melakukan terobosan inovasi perbankan digital, demi memberi layanan yang optimal bagi para nasabah.

Bank pembangunan yang menguasai wilayah Timur Indonesia ini tak setengah hati mengembangkan layanan secara digital. Buktinya, sejumlah produk perbankan disiapkan dalam aplikasi Bank Papua Mobile Banking sesuai fungsi dan kebutuhan perbankan secara komprehensif.

Di dalam aplikasi terdapat layanan informasi saldo, transfer internal dan external, pembelian (voucher pulsa telepon, listrik PLN dan lainnya), dan pembayaran (tagihan telepon, Listrik PLN dan lainnya). Aplikasi bahkan telah dilengkapi dengan fitur pembayaran menggunakan QRIS. Hal ini tentu akan memudahkan nasabah bertransaksi langsung secara daring (online).

Bank Papua Mobile Banking dapat diakses melalui smartphone tipe OS Android, sehingga nasabah bisa melakukan berbagai transaksi perbankan secara aman, mudah, dan cepat melalui perangkatnya masing-masing. “Bank Papua juga menyiapkan produk pinjaman, financial technology atau uang digital, layanan transaksi keuangan digital, dan lainnya,” ujar Direktur Utama Bank Papua, F. Zendrato.

Seiring perkembangan zaman, Bank Papua menjalankan transformasi model bisnis menjadi digital banking dengan dukungan infrastruktur teknologi yang canggih.

Salah satunya, menurut Zendrato, Bank Papua meluncurkan layanan Whatsapp Business Corporate Bank Papua (WABA) yaitu, Papua Customer Care (PACE) demi memudahkan interaksi dan layanan nasabah.

PACE membantu nasabah untuk mendapatkan berbagai informasi terkait produk, jasa dan layanan Bank Papua selama 24 Jam real time. Caranya, nasabah cukup menyimpan nomor 081344605555 atas nama Papua customer care (PACE), dan masuk di aplikasi WhatsApp. Kemudian, pilih Papua customer care (PACE) dan ketik INFO (Hadiah, Tabungan, Giro, Tab, Depo, Kredit, Layanan, Transaksi, E-Channel, dan Info Aman).

Bank Papua juga menyediakan Aplikasi Papua Digital Service. Ini merupakan fitur layanan yang memudahkan nasabah Bank Papua untuk mengambil nomor antrean kapan dan di mana saja melalui telepon seluler.

Nasabah cukup mengunduh aplikasi Papua Digital Service, kemudian buka aplikasi, dan melakukan registrasi serta aktivasi (nama, nomor handphone dan password). Selanjutnya, login dengan nomor handphone dan password, pilih kantor cabang yang akan dituju, pilih jenis layanan (teller/cs), ambil nomor antrean. Kemudian, monitor nomor antrian.

Saat ini, Zendrato mengatakan, Bank Papua juga sedang mengembangkan aplikasi digital lending yang memudahkan pelaku usaha menengah, kecil, dan mikro (UMKM) dapat mengajukan kredit secara on-boarding langsung melalui smartphone.

Zendrato meyakini perubahan model bisnis ke arah digital akan menimbulkan potensi risiko, yaitu risiko perlindungan data nasabah dan risiko serangan siber. Untuk itu, Bank Papua menjalankan langkah antisipatif dengan mengimplementasikan jenis keamanan (security) dengan penguatan keamanan fisik maupun logic. Mulai dari kanal transaksi, perangkat interaksi end-user, infrastruktur security DC dan DRC dengan menggunakan berbagai metode.

Metode keamanan yang dijalankan termasuk penerapan Security Operation Center (SOC) yang memberikan laporan adanya ancaman setiap hari, juga audit independen untuk memastikan tingkat keamanan.

PERFORMA STABIL DI TENGAH KETIDAKPASTIAN EKONOMI

Selain digitalisasi, Bank Papua juga menghadapi tantangan dalam tataran ekonomi makro. Fluktuasi ekonomi global yang tinggi masih terjadi di tengah aksi pengurangan stimulus moneter bank sentral Amerika Serikat (AS) Federal Reserve (The Fed). Kebijakan The Fed menaikkan suku bunga akhirnya menyebabkan ekonomi global terus menghadapi kondisi ketidakpastian dan berdampak pada kecemasan pelaku pasar keuangan, termasuk di Indonesia.

Kondisi ekonomi global turut berdampak pada ekonomi domestik. Ketidakpastian waktu berakhirnya pandemi berkorelasi dengan daya tahan perbankan dalam menyerap besaran Cadangan Kerugian Penurunan Nilai atau CKPN. Hal ini terutama berasal dari restrukturisasi kredit saat pandemi Covid-19 berlangsung.

Laman: 1 2

Continue Reading

BNI

Label

Copyright © 2023 MEDIABUMN.COM