Connect with us
banner pln 2023

HIGHLIGHT BUMN

Utang PT Indah Karya Belum Dibayar, Erick Thohir Minta PPA dan Danareksa Turun Tangan

Published

on

Utang PT Indah Karya

MEDIABUMN.COM, Jakarta – Utang PT Indah Karya ini berasal dari divisi industri perusahaan yaitu Bondowoso Indah Plywood (BIP) terhadap sejumlah pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM).

Masalah utang BUMN ini sempat dibahas dalam rapat kerja (raker) antara Kementerian BUMN dan Komisi VI DPR RI.

Untuk itu, Erick meminta PT Perusahaan Pengelolaan Aset (PPA) dan Danareksa turun tangan dan mengusulkan agar masalah ini dibahas secara detail melalui Focus Group Discussion (FGD).

Dengan DFG ini nantinya bisa dicarikan solusi terbaik agar masalah utang pada BUMN di bidang konsultan desain, teknik, dan ESIC ini bisa selesai.

“Kalau berkenan kita adakan FGD, nantinya Danareksa dan PPA sebagai perpanjangan tangan Kementerian BUMN akan melakukan penyehatan keuangan perseroan secara harian,” kata Erick.

Dalam raker tersebut, Erick menyebut di dalam PPA dan Danareksa itu sudah ada nilai aset yang sangat besar yakni Rp43 triliun dan profitnya sekitar Rp700 miliar.

Namun untuk besaran utang PT Indah Karya belum diungkapkan nominalnya yang masih melilit perusahaan pelat merah tersebut.

Dari hasil rapat bersama PT Indah Karya, Erick berharap akan ketemu titik persoalannya, dan bisa langsung ditindaklanjuti oleh PPA dan Danareksa.

“Jadi bagus kalau diundang untuk tahu detail permasalahnnya itu seperti apa, karena macem-macem,” bebernya.

Sebelumnya, Anggota Komisi VI DPR RI, Nasim Khan menyarankan agar Erick Thohir segera menyelesaikan masalah utang Bondowoso Indah Plywood selaku anak usaha PT Indah Karya.

Menurut wakil rakyat dari Fraksi Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) ini, perkara utang ini membuat arus kas pelaku UMKM menjadi tertekan.

Ia menyebut tuntutan ini adalah aspirasi langsung dari para pelaku UMKM di Bondowoso, Situbondo dan Banyuwangi yang sudah lama belum dibayarkan piutangnya.

Sehingga Nasim Khan harus menyampaikan hal ini kepada Kementerian BUMN agar ditindaklanjuti.

Pada bulan Juli lalu, Pengadilan Negeri Bandung bahkan sudah menyita sejumlah aset BUMN Indah Karya untuk membayar ganti rugi sebesar Rp3 miliar kepada PT LV Logistics Indonesia.

Aset yang disita oleh PN di antaranya tanah dan bangunan yang berada di Bandung dan Bondowoso, Wind Energy Converter.

Kemudian sejumlah peralatan pendukung operasional dan akun rekening Bank Mandiri milik PT Indah Karya.

Terkait utang piutang ini, sebelumnya perseroan sudah berjanji akan mengangsur Rp70 juta dengan alasan pandemi, namun angsuran itu lagi-lagi macet. []

Continue Reading

BNI

Label

Copyright © 2023 MEDIABUMN.COM