Target Produksi Migas Pertamina 2020 Capai 923 Ribu BOEPD

oleh
produksi

MEDIABUMN.COM, Jakarta – PT Pertamina (Persero) memiliki target produksi minyak dan gas bumi (Migas) di tahun 2020 untuk bisa mencapai kenaikan produksi hingga 923 ribu barel setara minyak (Barel Oil Equivalent Per Day /BOEPD) pada 2020.

Direktur Utama PT Pertamina Nicke Widyawati mengatakan bahwa target produksi migas Pertamina di tahun 2020 ini dinilai lebih tinggi dibandingkan dengan tahun – tahun sebelumnya, termasuk di tahun 2019 yang hanya 906 ribu BOEPD.

Disampaikan Nicke, rincian target produksi migas tahun 2020 adalah 923 ribu BOEPD. Adapun target tersebut terdiri dari minyak 430 ribu barel per hari (bph) dan target produksi gas 2.857 juta kaki kubik per hari (mmscfd)‎.

“Pada tahun depan di 2020, produksi minyak dan gas bumi yang dihasilkan Pertamina ditargetkan mencapai 923 ribu barel setara minyak per hari,” terang Nicke.

Hal senada disampaikan Direktur Hulu Pertamina Dharmawan Samsu. Dijelaskannya, target produksi migas dengan besaran 923 ribu BOEPD yang akan dihasilkan Pertamina ini berasal dari dalam negeri dengan ksiaran 765 ribu BOEPD.

Selanjutnya 158 ribu BOEPD juga berasal dari lapangan migas luar negeri yang dikelola Pertamina.

Diakui Dharmawan, ada banyak tantangan dalam mencapai target produksi migas yang meningkat.

Dicontohkannya seperti memastikan pengadaan peralatan supaya tidak ada keterlambatan pengeboran.

“Kami harus dapat pastikan bahwa di setiap pengeboran tidak lagi telat, ini karena kemarin kami telat dalam melakukan pengadaan rig offshore,” kata dia.

Untuk diketahui juga, bahwa Pertamina memiliki target di tahun 2020 selain dalam hal produksi migas juga dalam hal pertumbuhan laba bersih sebesar 10 persen.

Laba tersebut diperoleh dengan mengandalkan peningkatan produksi minyak dan gas bumi (migas).

Sementara itu, dikutip dari bahan pemaparan kinerja Pertamina dalam Rapat Dengar Pendapat (RDP) dengan Komisi VII DPR, di Jakarta, sebelumnya (Kamis, 28/11).

Diketahui dalam RDP tersebut, laba pertamina di 2020 ditargetkan bisa mencapai USD 2,2 miliar atau setara Rp31 triliun (1 USD= 14.095).

Laba tersebut diketahui lebih tinggi dibanding dengan tahun 2019 ini yang hanya mencapai USD 2 miliar. []

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *