Connect with us
PERTAMINA

Agrobisnis & Pangan

Ribut dengan Mendag Soal Impor Beras Bulog, ini Kata Buwas!

Published

on

Impor Beras

Impor Beras Bulog saat ini menjadi topik yang memanas dikalangan pemerintah, masyarakat bahkan tidak sedikit elite politik yang ikut mamanasi polemik tersebut. Namun, Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso memiliki pandangan terkait hal ini. Menurutnya Indonesia saat ini tidak membutuhkan beras impor karena cadangan beras sangat melimpah dan aman sampai periode Juni 2019.

“Saking melimpahnya kami sampai sewa gudang dan pinjam gudang milik TNI AU,” ujar pria yang akrab disapa Buwas tersebut.

Di tengah ramai perbincangan terkait dirinya yang tidak sejalan dengan Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita, ia menegaskan jika dirinya sudah membentuk tim independen untuk menganalisa kebutuhan beras nasional.

“Tim Independen antara Kementerian Pertanian dan Perum Bulog. Hasilnya tim menyimpulkan jika kita tidak perlu impor karena cadangan melimpah dan aman sampai Juni 2019,” ungkapnya.

Baca Juga: Stok Beras Bulog Melimpah, Pastikan Tidak Akan Impor

Saat ini, imbuh Buwas, gudang-gudang Bulog sudah menampung beras cadangan sebanyak 2,4 juta ton. Jumlah tersebut belum termasuk beras impor yang akan masuk pada Oktober yang sebesar 400 ribu ton sehingga Bulog memiliki cadangan beras menjadi 2,8 juta ton.

Adapun dari total cadangan beras tersebut, Bulog telah menghitung dengan cermat bahwa kebutuhan beras untuk Rastra (Beras Sejahtera) hanya terpakai 100 ribu ton, sehingga sampai akhir desember 2018 cadangan beras di gundang Bulog sebesar 2,7 juta ton.

Buwas menambahkan jika hal ini belum ditambah dengan serapan gabah dalam negeri yang jumlahnya pada musim kering mencapai 4 ribu ton per hari. Bulog memperkirakan pada akhir tahun stok bisa mencapai 3 juta ton.

“Saya meyakini dengan stok akhir tersebut Desember plus serapan gabah sampai Juni 2019 maka Indonesia tidak perlu impor. Saya tegaskan bahwa saya tidak ingin berpolemik lagi perlu impor atau tidak karena sudah ada analisa akurat yang yang menyimpulkan sampai Juni 2019 cadangan beras aman,” tutupnya. []

Agrobisnis & Pangan

Program Peremajaan Sawit Bagi Petani, Erick Thohir Apresiasi PTPN V

Published

on

Program peremajaan sawit

MEDIABUMN.COM, Jakarta – Program peremajaan sawit terus digencarkan Holding Perkebunan Nusantara PTPN III (Persero) melalui anak perusahaan PTPN V.

Langkah konkret yang dijalankan PTPN V yaitu menyediakan bibit sawit unggul bersertifikat kepada para petani yang menjadi mitra perusahaan.

Program peremajaan sawit ini dilakukan dengan penanaman perdana di Koperasi Unit Desa (KUD) Mojopahit Jaya, Desa Sari Galuh, Kecamatan Tapung, Kabupaten Kampar, Provinsi Riau, Jumat (26/11/2021) sore.

Menteri BUMN Erick Thohir yang hadir dalam acara ini memberikan apresiasi kepada PTPN V karena sudah memberikan dukungan nyata bagi para petani.

Menurut Erick, selama ini petani berada di posisi yang lemah, tetapi oleh PTPN V dijadikan mitra kerja dan memberikan bibit unggul.

“Kebijakan ini luar biasa, karena PTPN membuka lebar peluang untuk petani mendapat bibit unggul, sementara banyak perusahaan yang berupaya mengontrol bibit sawit unggul kepada petani,” kata Erick.

Sejak tahun 2020 hingga November 2021, tercatat sudah ada sebanyak 1,1 juta bibit unggul sawit yang telah dibeli oleh petani.

Erick pun menyampaikan ucapan terima kasih kepada Jajaran Direksi dan Komisaris PTPN yang terus mendukung peningkatan ekonomi para petani sawit di daerahnya masing-masing.

Adapun dalam kegiatan tanam perdana ini dilakukan di lahan seluas 879 Hektare, dilanjutkan dengan penyerahan bantuan Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan (TJSL) melalui program pendanaan UMK bagi 33 petani plasma PTPN V sebesar Rp2,5 miliar.

Target Program Peremajaan Sawit

CEO PTPN V, Jatmiko K Santosa mengatakan, realisasi program Peremajaan Sawit Rakyat atau PSR yang telah dijalankan PTPN V sudah hampir 10 ribu hektare.

Luasan itu pun menjadi realisasi program PSR terluas yang dilakukan oleh jajaran PTPN hingga saat ini.

Ia pun menargetkan, PTPN V akan mereplanting hingga 21 ribu Hektare kebun sawit plasma di tahun 2023, dan membantu peremajaan sawit rakyat seluas 23 ribu hektare di tahun 2025.

“Untuk tahun ini kami rencanakan seluas 2.140 hektare dan hingga tahun 2025 sudah kami susun dalam roadmap untuk mendorong percepatan peremajaan sawit rakyat sesuai arahan pemerintah,” sebut Jatmiko.
Jatmiko menyatakan, dengan peremajaan ini maka produktivitas dari kebun milik para mitra PTPN V akan meningkat bahkan jauh di atas standar nasional.

“Program peremajaan sawit rakyat kita lakukan dengan mengganti tanaman sawit yang lama dengan bibit unggul, sehingga, kami turut menyiapkan tujuh sentra pembibitan sawit unggul di seluruh Riau,” ungkapnya.

Keberadaan sawit unggul dan bersertifikasi itu, sambung dia, akan menjawab kebutuhan para petani yang selama ini sering menjadi ‘korban’ penggunaan bibit unggul palsu.

Selain itu, BUMN pertanian ini juga menyiapkan empat program percepatan peremajaan sawit rakyat yakni pola single management, penyediaan bibit unggul bersertifikat, kemitraan swadaya sebagai off taker, dan pemberdayaan KUD untuk menjadi calon mitra teknis para petani. []

Continue Reading

Agrobisnis & Pangan

Produk Pupuk Baru Diluncurkan Anggota Holding BUMN Pupuk

Published

on

Produk pupuk

MEDIABUMN.COM, Jakarta – Produk pupuk baru resmi diluncurkan PT Mega Eltra yang merupakan Anggota Holding BUMN Pupuk.

Peluncuran produk pupuk baru ini dilakukan untuk memenuhi kebutuhan pupuk majemuk di dalam negeri.

Adapun merek dagang yang diberi untuk produk baru ini yaitu ‘Bunga Tulip’ yang dibernama NPK Melagenda.

Dalam hal ini, PT Mega Eltra menjalin kerjasama dengan PT Lagenda NPK Indonesia sebagai wujud komitmen BUMN dalam memenuhi pasokan pupuk dalam negeri.

Direktur Keuangan dan SDM PT Mega Eltra, Dundi Insan Perlambang mengatakan, kerjasama ini diteken oleh Direktur Utama PT Mega Eltra Hilman Taufik dan Direktur PT Lagenda NPK Indonesia, Fadilawaty.

Ia menjelaskan, secara struktur biaya NPK Melagenda diharapkan dapat mencapai Harga Pokok Penjualan (HPP) yang paling ekonomis.

Dengan begitu, produk pupuk baru ini bisa cepat terserap di pasaran dan mudah dijangkau oleh para petani.

“Dengan HPP yang rendah, kita harapkan penjualannya akan lebih efisien dan mudah dijangkau,” kata Dundi dalam keterangannya, Minggu (21/11/2021).

Hal senada disampaikan Direktur Utama PT Mega Eltra, Hilman Taufik yang berharap kolaborasi kedua perusahaan ini dapat berjalan efektif.

Terutama dalam menambah pangsa pasar dan memenuhi kebutuhan pupuk di pasar retail.

“Harapan kami brand pupuk NPK Melagenda mampu bersaing dan menjadi menjadi pemain besar di industri pupuk tanah air,” harapnya.

Hilman bahkan menargetkan penjualan produk pupuk NPK Melagenda bisa mencapai 500 ton di tahun ini.
Ia pun optimis kerjasama dua perusahaan ini dapat terjalin dengan baik karena sudah didasari oleh komitmen dari kedua pihak.

Sehingga sinergi yang sudah terjalin akan berkelanjutan dan turut memajukan industri pupuk di Indonesia.

Untuk diketahui, PT Mega Eltra sebagai bagian dari Holding PT Pupuk Indonesia selama ini bergerak di bidang industri cat, Perdagangan, Jasa Konstruksi dan Keagenan.

Pada masa kolonial, PT Mega Eltra bernama NV Electro Import yang kemudian dinasionalisasi oleh Pemerintah Indonesia pasca kemerdekaan.
Pada tahun 1970, perusahaan ini berganti nama menjadi PT Mega Electro yang masih bertahan hingga saat ini. []

Continue Reading

Agrobisnis & Pangan

Ekspor Beras BUMN Pangan ke Arab Saudi Mencapai 140 Ton

Published

on

Ekspor beras

MEDIABUMN.COM, Jakarta – Ekspor beras yang dilakukan BUMN Klaster Pangan sektor Pertanian resmi dikirimkan ke negara tujuan, yaitu Arab Saudi.

Ekpor ini dijalankan oleh PT Sang Hyang Seri (SHS) dengan jumlah secara keseluruhan 140 ton yang dikirim secara bertahap.

Pelepasan ekspor perdana ini menjadi momentum yang penting bagi BUMN Klaster Pangan untuk menuju Go Global dan memperluas pasar ekspor pada komoditas beras.

Direktur Utama PT RNI (Persero) Arief Prasetyo Adi mengatakan, BUMN Pangan tidak hanya berfokus pada pemenuhan kebutuhan pangan nasional saja, tapi juga merealsasikan ekspor ke berbagai negara.

“Untuk komoditas beras, RNI bersama SHS mengirimkan beras untuk memenuhi permintaan dari NegaraArab Saudi. Kegiatan ekspor beras akan dilakukan secara bertahap,” kata Arief melalui siaran persnya, Jumat (29/10/2021).

Arief menjelaskan, di bulan ini, pihaknya mengirimkan sebanyak 20 ton beras ekspor senilai 21.200 dollar AS.

Kemudian di bulan November nanti akan dikirim lagi sebanyak 120 ton beras, dengan nilai 127.200 dollar AS.

“Sehingga secara total ekspor kurang lebih 140 ton beras, dengan nilai per ton sebesar 1.060 dollar AS. Sementara nilai totalnya mencapai 148.400 dollar AS,” kata Arief.

Adapun beras yang diekspor ini yaitu jenis sang rice yang diproduksi di lahan sendiri dengan Varietas Mekongga dengan kualitas Super Premium.

Dorong Ekspor Beras

Menurut Direktur Utama PT SHS Karyawan Gunarso, beras sang rice sudah sesuai standar internasional dan diharapkan ekspor ini menjadi kontribusi SHS bagi negara.

“Beras sang rice yang diekspor ini menjadi kebangaan bagi kami, karena produk dalam negeri untuk dunia bisa diproduksi oleh PT Sang Hyang Seri,” kata Gunarso.

Sebelumnya, Menteri BUMN Erick Thohir terus memberikan dorongan kepada BUMN Klaster Pangan untuk menjalankan inovasi.

Tujuannya agar dapat mendukung program swasembada pangan nasional dan menjadikan Indonesia sebagai lumbung pangan dunia.

Namun ia juga mendorong agar dilakukan ekspor pangan ke berbagai negara untuk menaikkan daya saing BUMN Pangan di skala internasional dan tentunya memberi pemasukan bagi perusahaan.

Namun tak hanya fokus pada profit, Erick juga menegaskan agar BUMN Pangan juga harus turut mendukung peningkatan kesejahteraan para mitranya, terutama para petani, nelayan, peternak, dan pelaku UMKM. []

Continue Reading

Trending

Copyright © 2019 MEDIABUMN.COM

error: Content is protected !!