Revolusi Industri 4.0, Ini Yang Dilakukan Pertamina

oleh
revolusi

MEDIABUMN.COM, Jakarta – PT Pertamina (Persero) melakukan beberapa upaya di sektor minyak dan gas (migas) dalam ikut serta menghadapi revolusi industri 4.0.

Bahkan PT Pertamina sudah melakukan pengaplikasian revolusi industri 4.0 di sejumlah industri tanah air.

Salah satu yang dilakukan tombak energi Indonesia tersebut adalah program digitalisasi di sektor hulu hingga hilir migas.

Digitalisasi yang dilakukan Pertamina ini salah satunya terkait implementasi aplikasi penjadwalan dalam melakukan kilang.

Digitalisasi tersebut telah diterapkan di Kilang Balongan dan Kilang Dumai. Kedepannya, Pertamina juga akan memperluas aplikasi tersebut ke kilang lainnya, seperti Kilang Plaju, Kilang Cilacap dan Kilang Balikpapan.

Hal tersebut disampaikan VP Corporate Communication Pertamina Fajriyah Usman, Kamis (28/11).

Menurutnya, implementasi digitalisasi yang telah diaplikasikan tersebut bisa mencegah unplanned shutdown kilang.

Alhasil, kata dia, dapat meningkatkan kehandalan operasional dalam memenuhi kebutuhan energi nasional.

Sementara untuk di luar itu, dijelaskan Fajriyah, Pertamina telah melakukan enam program utama digitalisasi.

Contohnya, rinci Fajriyah seperti, digitalisasi kilang, pengetahuan pengelolaan dan praktik terbaik di hulu, loyalty program, digitalisasi korporat, pengadaan digital dan digitalisasi SPBU serta Terminal BBM.

Sementara itu, di sektor hulu Pertamina, pihaknya juga sudah melakukan beberapa program.

Salah satunya, seperti transformasi digital dengan membangun Upstream Cloud dan Big Data Analytic.

Pembangunan tersebut menurutnya akan digunakan sebagai bagian optimasi aplikasi Petrotechnical yang tersentralisasi dan terintegrasi.

Sementara itu terkait bidang pengolahan, saat ini Pertamina sedang mempersiapkan predictive maintenance terintegrasi melalui adopsi advanced analytics, sehingga dapat meminimalisir terjadinya unplanned shutdown.

Untuk di hilir, Pertamina juga terus melakukan program utamanya dibidang digitalisasi SPBU dan Terminal BBM.

Harapannya kedepan Pertamina dapat terus menerus memonitor ketahanan stok dan distribusi BBM secara nasional.

Lalu dibidang pengadaan barang dan jasa, Pertamina juga tengah menerapkan pengadaan digital yang menurutnya diprediksi memberikan kontribusi efisiensi terbesar sekitar Rp1,5 – 2 triliun per tahun.

Transformasi digital ini disampaikan Fajriyah, sebagai upaya Pertamina menjawab tantangan bisnis di masa mendatang dan cara Pertamina beradaptasi.

Tujuan utamanya adalah meningkatkan layanan Pertamina baik untuk pelanggan ataupun proses bisnis internal. []

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *