“Potensi Perikanan Sangat Besar, Tapi Seberapa Besar Kemampuan Kita?”

by
Dirut Perinus Dendi Agung Gumilang Bicara Soal Industri Perikanan

PT Perikanan Nusantara (Perinus) semakin menunjukan tren kinerja positif dari tahun ke tahun. Hal ini tentu tidak terlepas dari peran Dendi Anggi Gumilang sebagai Direktur Utama yang dianggap berhasil membangun kepercayaan diri SDM serta memecahkan masalah klasik perusahaan. Salah satunya yaitu persoalan birokrasi yang menjadi khas Badan Usaha Milik Negara (BUMN). Berikut petikan wawancara mediabumn.com dengan sang nahkoda utama PT Perikanan Nusantara (Persero).

Bagaimana Bapak menilai Potret industri perikanan nasional?
Indonesia merupakan negara maritim dimana hampir 70% wilayahnya adalah laut dan sisanya terdiri dari daratan. Dengan fakta tersebut seharusnya pendapatan Indonesia yang terbesar bersumber dari laut. Namun pada kenyataanya berbeda. Dimana bertahun-tahun sektor maritim tidak mengalami kemajuan, sehingga Presiden Joko Widodo di awal menjabat bertekad untuk menjadikan laut Indonesia sebagai poros maritim. Sebagai negara kepulauan terbesar di dunia, Indonesia memiliki potensi besar menjadi poros maritim dunia. Poros maritim merupakan sebuah gagasan strategis yang diwujudkan untuk menjamin konektifitas antar pulau, pengembangan industri perkapalan dan perikanan, perbaikan transportasi laut serta fokus pada keamanan maritim.

Artinya presiden melihat ini sebagai potensi dan tentunya sebagai tantangan. Sehingga sejalan dengan hal itu pemerintah harus tegas secara regulasi terkait dengan potensi tersebut. Dan hal ini ternyata in line dengan kebijakan Ibu Susi Pudjiastuti (Menteri Kelautan dan Perikanan-red) dimana beliau membatasi asing untuk menangkap ikan. Dimana di masa lalu kapal asing hampir menguasai laut Indonesia, sekarang dengan adanya moratorium sudah tidak terlihat lagi. Tentu ada plus dan minusnya, tapi itulah sebuah kebijakan.

Sekarang bagaimana industri dalam negeri mampu memanfaatkan potensi yang lebih besar atas kebijakan moratorium tersebut, termasuk peran Badan Usaha Milik Negara (BUMN). Perinus melihat ini adalah sebuah peluang besar. Sebagai agent of development kita bisa memiliki peran yang lebih aktif lagi sehingga keberadaan BUMN Perinus menjadi salah satu brand yang “icon” dalam industri perikanan.

Jika pada sektor lain, batubara, misalnya! banyak pemain terkenal yang sangat “icon” pada sektor ini, sebut saja Adaro, Bukit Asam, dsb. Jika bicara properti ada Agung Podomoro, Sinarmas, dsb. Jika bicara industri perikanan? Kita tidak bisa menyebutkan siapa pemainnya. Tentu hal ini sangat ironis, dimana sektor perikanan justru memiliki sumber daya yang begitu besar dibandingkan batubara, properti, minyak dan sawit. Apakah ada pengusaha terkenal di Indonesia yang bermain di industri perikanan? Yang ada hanya pengusaha terkenal di Indonesia yang terkenal akrab bermain di sektor properti, energi, perkebunan, dsb.

Namun perlahan kita terus menangkap dan memanfaatkan sejumlah peluang besar yang ada sehingga kita bisa menunjukan kepada masyarakat bahwa Indonesia memiliki pemain di sektor Perikanan yaitu PT Perikanan Nusantara.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *