Connect with us
PERTAMINA

Energi & Tambang

PLTS Terapung Dapat Hak Istimewa

MediaBUMN

Published

on

PLTS

PLTS (Pembangkit Listrik Tenaga Surya) Terapung di Waduk Citara, Purwakarta Jawa Barat akan mendapat hak istimewa dari PT PLN ( Persero). Hak tersebut berupa hak penawaran terbaik. PLN selakiinduknya telah menyelesaikan Standart Operasional Prosedur ( SOP) sebagai syarat penetapan mitra pembangkit listrik.

Pada tahun 2017 telah terjadi persetujuan penandatnganan persetujua proyek. PT PJB ( Pembangkit Jwa Bali) merupakam mitra antara pemerintah indonesia dan Uni Emirat Arah (UEA). Untuk memperkuat hal tersebut kemenertian ESDM menerbitkan peraturan Menteri ESDM nomor 50 Tahun 2017 tentang Pemanfaatan sumber energy terbarukan untuk penyediaan tenaga listrik.

PLN tidak langsung menunujuk mitra mengerjakan proyek yang dimaksud. Tetapi memilih mitra dengan cara lelang agar terjadi persaingan antar anggota. PLTS saat ini merupakan salah satu alternative pemerintah untuk memenuhikebnutuhan litrik dengan tenaga surya.

Baca Juga: Ekspor Baja Krakatau Steel Capai1200 Ton ke Malaysia

Untuk mewujudkan PLTS tersebut langkah lelang pertama yang dilakukan PLN adalah denagn melakukan lelang pengadaan. Setelah ada yang memenangkan tander maka PLN akan menawarkannya kepada Masdar.

Proyek PLTS Terapung direncanakan berkapasitas 200 MegaWatt. Dengan perhitungan yang telah dilakukan oleh para ahli jika proyrk tersebut selesai makan akan menjadiPLTS terbesar di dunia. Dengan demikian maka kebutuhan listrik dari tenag surya dapat maksimal.

PLTS SEBAGA ALTERNATIF

PLTS adalah pembangkit Listrik yang mengubah Tenaga Surya menjadii tenaga listrik. Seperti diketahui bersama lokasi terbesar di Indonesia ada di Bali. Dengan karunia sinar Matahari di Indonesia yang cukup maksimal maka hal tersebut dimanfaatkan untuk tenaga listrik.

Dari segi Ekonomi PLTS memiliki nilai yang cukup tinggi karena dapat mencapai daerah pelosok yang belum dapat dijangkau oleh PLN. Hal ini juga merupakan energi yang tidak akan habis karena cahaya matahari akan bersinar setiap hari.

Dengan menggunakan energi tenaga surya maka dapat mengurangi ketergantungan akan bahan bakar gratis yang bersumber dari bumi. Jika bahan bakar yang dihasilkan bumi secara terus menerus digunakan maka tidak menurup kemungkinan akan habis.

Salah satu alternative adalah dengan menggunakan energi surya sebagai pembangkit listrik agar dapat menjangkau seluruh lapisan masyarakat Indonesia. []

Energi & Tambang

DPPU Pertamina Resmi Berdiri di Bandara Ferdinand Lumban Tobing

GUNADI WITJAKSONO

Published

on

DPPU Pertamina

MEDIABUMN.COM, Jakarta – DPPU Pertamina (Depot Pengisian Pesawat Udara) resmi berdiri di Bandara Dr Ferdinand Lumban Tobing, Kabupaten Tapanuli Tengah.

Pembangunan sarana DPPU ini dilakukan oleh PT Pertamina (persero) beserta afiliasinya PT Elnusa Petrofin (EPN) untuk memenuhi kebutuhan pasokan bahan bakar Avtur bagi maskapai di wilayah operasional bandara tersebut.

Meningkatkan jalur transportasi udara dan maskapai dari bandara ini menjadi salah satu faktor dibangunannya fasilitas ini.

Sebelumnya penerbangan Dari bandara Dr Ferdinand Lumban Tobing sempat vakum saat awal wabah wabah Covid-19 merebak

Beberapa fasilitas yang diresmikan pada 27 Agustus lalu yaitu Kantor Operasional DPPU Pertamina yang telah direlokasi di lahan seluas 600 meter persegi.

Kemudian penyimpanan Avtur (tank storage) yang kapasitasnya ditambah sebesar 25 KL dari DPPU Pertamina Bandara Polonia Medan.

Dengan penambahan itu, total kapasitas penyimpanan di DPPU Pertamina Pinangsori totalnya sebesar 60 KL, naik hampir dua kali lipat dari sebelumnya.

Penyimpanan ini pun meningkatkan ketahanan stok Avtur di bandara dari sebelumnya 4 hari menjadi 10 hari dalam kondisi normal.

Diketahui, DPPU Pertamina di Bandara Ferdinand Lumban Tobing telah dikelola oleh PT Elnusa Petrofin sejak tahun 2017 lalu.

Sebelumnya sistem penyimpanan Avtur di sarana DPPU ini masih menggunakan floating tank, maka pihak Pertamina terus melakukan pembenahan untuk memenuhi kebutuhan maskapai.

Direktur Utama PT Elnusa Petrofin, Haris Syahrudin mengatakan fasilitas dan sarana DPPU yang baru ini adalah kontribusi nyata EPN untuk mendukung Pertamina dalam menjaga ketersediaan energi.

Terutama untuk bahan bakar Avtur yang digunakan maskapai sebagai pelanggan Pertamina serta masyarakat pada umumnya.

“Kami berharap dengan ketersediaan Avtur yang terjaga, akan mendorong dan meningkatkan kembali sektor ekonomi di Tapanuli Tengah,” ujarnya.

DPPU Pertamina Berdampak Positif

Gema Iriandus Pahalawan selaku GM Marketing Region I Pertamina, menyebutkan, Pertamina mendapat penugasan dari pemerintah untuk melayani kebutuhan energi.

Ia pun berharap dengan peresmian DPPU Pertamina ini, akan memberi dampak positif bagi dan mendorong pemulihan ekonomi di daerah tersebut, terutama untuk sektor industri, pariwisata dan bisnis.

“Selain itu keberadaan sarana dan fasilitas baru DPPU Pertamina di Pinangsori mampu meningkatkan efisiensi pengisian Avtur bagi Maskapai,” tutupnya.

Untuk diketahui, PT Elnusa Petrofin (EPN) adalah anak perusahaan dari PT. Elnusa Tbk yang didirikan di Jakarta pada tanggal 5 Juli 1996.

Adapun PT. Elnusa Tbk adalah Anak Perusahaan Pertamina yang bergerak di sektor jasa logistik dan distribusi BBM.

EPN saat ini menjadi salah satu ujung tombak Pertamina untuk menyalurkan BBM PSO dan BBM Satu Harga ke berbagai daerah di Indonesia. []

Continue Reading

Energi & Tambang

Pelabuhan Tanjung Intan Tersambung Listrik 1.385 kVA

EKO PRASETYO

Published

on

Pelabuhan Tanjung Intan

MEDIABUMN.COM, Jakarta – Pelabuhan Tanjung Intan di Cilacap, Jawa Tengah telah dilakukan penyalaan pasang baru shore connection dengan daya sebesar 1.385 kVA oleh PT PLN (Persero).

Shore connection yaitu pemasangan jaringan listrik di dermaga untuk digunakan oleh kapal yang bersandar di pelabuhan tersebut.

Pemasangan jaringan listrik ini sebagai tindak lanjut dari nota kesepahaman (MoU) dan sinergi antara Pelindo III selaku pengelola Pelabuhan Tanjung Intan dengan PT PLN.

Sambungan listrik dari PLN nantinya akan menghemat biaya BBM untuk operasional pelabuhan hingga 50 persen.

General Manager (GM) Pelindo III Sutopo mengatakan, dengan penggunaan energi listrik, Pelindo III bisa melakukan efisiensi biaya Bahkan Bakar Minyak.

“Dengan penyediaan tenaga listrik di lingkungan terminal pelabuhan, kami berharap biaya yang dikeluarkan bisa lebih efisien. Kami juga berharap krjasama ini tidak hanya di Pelabuhan Tanjung Intan saja, tapi semua pelabuhan di Pelindo akan menjalin kerjasama dengan PLN,” ujar Sutopo melalui keterangan tertulis, Sabtu (19/8/2020).

Adapun pemasangan jaringan listrik daya 1.385 kVA ini adalah pemasangan tahap pertama dari target daya yang telah disepakati sebesar 5.500 kVA.

Diketahui Pelabuhan Tanjung Intan juga sedang dikembangkan sebagai pelabuhan dengan infrastuktur pendukung ekspor impor di wilayah Jawa Tengah.

Dengan infrastruktur pelabuhan yang memadai, akan membuat daerah lain juga tertarik untuk mengekspor barangnya dari Cilacap, terlebih akses transortasi juga didukung keberadaan kereta api dan juga bandar udara.

Sementara General Manager PLN Unit Induk Distribusi Jawa Tengah dan DI Yogyakarta, Feby Joko Priharto mengatakan penyambungan jaringan baru ini sejalan dengan transformasi PLN yaitu ‘Green Energy’.

Dimana perusahaan setrum negara ini terus mendorong penyediaan energi yang lebih efisien dan ramah lingkungan.

“Dengan adanya pelayanan listrik dari PLN, saat ini kapal yang bersandar di Pelabuhan Tanjung Intan tidak perlu lagi menggunakan BBM untuk membangkitkan listriknya, tapi bisa langsung dari jaringan yang kita pasang,” ujarnya.

Namun pihak PLN juga harus menghadapi tantangan yang berat selama proses penyambungan jaringan listrik tersebut.

“Tim dari PLN harus bisa menyelesaikan pengerjaan proyek jaringan ini hanya dalam waktu 3 hari. Tim PLN juga harus memasang sambungan kabel bawah tanah sepanjang 350 meter yang penuh dengan beton,” pungkasnya. []

Continue Reading

Energi & Tambang

Proyek PLTS di Kongo Digarap Tiga BUMN, Len Industri Jadi Leader

GUNADI WITJAKSONO

Published

on

Proyek PLTS

MEDIABUMN.COM, Jakarta – Proyek PLTS atau Pembangkit Listrik Tenaga Surya akan dibangun oleh tiga perusahaan pelat merah di Kinshasa, Republik Demokratik Kongo, Afrika.

Ketiga BUMN tersebut adalah PT Len Industri (Persero), PT Barata Indonesia (Persero), serta PT INKA (Persero).

Ketiganya telah menandatangani kontrak kerja dengan TSG Global Holdings untuk membangun PLTS berkapasitas 200 Mega Watt peak (MWp).

Penandatanganan kontrak ini dilakukan oleh Direktur Pemasaran Barata Indonesia Sulistyo Handoko, Direktur Operasi I Len Industri Linus Andor Mulana Sijabat, Direktur Keuangan dan SDM INKA Andy Budiman serta CEO TSG Infrastructure Septian Wahyutama di Menara MTH, Jakarta (17/9/2020).

Dalam pengerjaan proyek PLTS ini, PT Len Industri berperan sebagai leader dari konsorsium yang dibentuk dari tiga perusahaan pelat merah tersebut.

Linus Andor M. Sijabat SELAKU Direktur Operasi I PT Len Industri mengatakan kerjasama Indonesia dan Kongo dalam kontrak kerja ini merupakan momen penting bagi PT Len Industri untuk mengembangkan bisnisnya di luar negeri.

Nantinya PT Len Industri akan membentuk kerjasama operasi dengan Barata Indonesia yang berperan dalam melakukan rekayasa, pengadaan, dan konstruksi PLTS tersebut.

“Dalam pengerjaan proyek PLTS ini, kami melakukan berbagai kegiatan seperti instalasi dan konstruksi panel surya, PV mounting, inverter dan combiner, design dan engineering, komponen elektronik, pekerjaan sipil, hingga pengujian dan pengawasan,” ujar Linus.

Manfaat Besar Proyek PLTS

Proyek PLTS Kinshasa akan dibangun pada lahan seluas 300 hektar dengan nilai kontrak sebesar Rp2,59 triliun (US$175 juta).

Proyek ini PLTS sebesar 200 MWp ini merupakan tahap awal dari pembangunan PLTS 1.000 MWp di area tersebut.

Proyek PLTS akan dibangun di atas tanah dengan sistem ground-mounted dan on-grid yang terhubung dengan jaringan.

Artinya bersama pembangkit lainnya ikut menyuplai beban di jaringan listrik yang sama.

Pemanfaatan energi listrik yang dihasilkan akan digunakan untuk melistriki wilayah di Kinsasha, Kongo yang belum teraliri listrik.

Adapun PT Len Industri merupakan pelopor produsen modul surya di Indonesia yang telah merintis bisnis ini sejak tahun 1985 lalu, dan telah menerapkannya di berbagai wilayah Indonesia.

“Saat ini Len Industri juga ditunjuk sebagai ketua Tim Kerja Percepatan Pengembangan dan Pemanfaatan Energi Surya di lingkungan BUMN yang dibentuk oleh Kementerian BUMN sejak Juli 2020 lalu,” kata Linus.

Selain menggarap proyek PLTS, TSG juga menggandeng Len Industri untuk menjajaki peluang kerjasama proyek transportasi, infrastruktur dan bendungan di Kongo bersama BUMN lain seperti WIKA dan INKA.

“Setelah berhasil membuktikan kapasitas dalam membangun sistem perkeretaapian di level nasional, kami akan ekspansi ke level global dimana pasar Afrika dan Asia Pasifik menjadi target saat ini,” pungkasnya. []

Continue Reading

Trending

Copyright © 2019 MEDIABUMN.COM