Connect with us
PERTAMINA

Energi & Tambang

Kinerja Operasional ANTAM Dukung Kenaikan Outlook Corporate Credit Rating 2018

MediaBUMN

Published

on

PT Aneka Tambang mengumumkan kenaikan outlook corporate credit rating S&P Global tahun 2018 dari rating B-/outlook stabil menjadi rating B-/outlook positif seiring dengan outlook pertumbuhan positif kinerja produksi dan penjualan komoditas ANTAM sepanjang periode 12 bulan ke depan serta penyelesaian restrukturisasi bisnis di entitas ventura bersama ANTAM, PT Indonesia Chemical Alumina (PT ICA) yang mengoperasikan pabrik Chemical Grade Alumina di Tayan, Kalimantan Barat.

Direktur Utama ANTAM, Arie Prabowo Ariotedjo mengatakan, ANTAM menargetkan pertumbuhan kinerja operasi dan keuangan yang semakin positif pada tahun 2018. Hingga Triwulan 1 2018 (1Q18), ANTAM mencatatkan pertumbuhan kinerja yang semakin baik dengan capaian penjualan bersih sebesar Rp5,73 triliun, naik 247% dibandingkan Triwulan 1 2017 (1Q17) dan capaian laba bersih 1Q18 sebesar Rp245,68 miliar, tumbuh 3.603% dibadingkan 1Q17.

“Pertumbuhan kinerja keuangan yang solid disebabkan oleh pertumbuhan kinerja produksi dan penjualan komoditas utama ANTAM serta peningkatan efisiensi yang berujung pada stabilnya level biaya tunai operasi ANTAM,” ujarnya.

Seiring dengan implementasi rencana strategis Perusahaan yang berorientasi pada pengembangan komoditas hilir yang bernilai tambah, ANTAM solid untuk kembali mengoptimalkan operasi Pabrik Chemical Grade Alumina (CGA) Tayan. Melalui skema bisnis yang tepat, pengoperasian Pabrik CGA Tayan akan menghasilkan nilai ekonomis yang positif bagi Perusahaan dan para pemegang saham.”

Pada tahun 2018, ANTAM menargetkan pertumbuhan produksi dan penjualan komoditas utama Perusahaan yakni feronikel, emas, bijih nikel dan bijih bauksit sejalan dengan strategi ANTAM untuk meningkatkan utilisasi operasi tambang dan pabrik pengolahan serta ekspektasi peningkatan jangkauan pemasaran komoditas ANTAM baik di pasar domestik maupun ekspor seiring dengan didapatkannya perpanjangan izin ekspor bijih nikel kadar rendah dan bijih bauksit tercuci.

Sebagai bagian strategi pengembangan Perusahaan yang berbasis pada perluasan proyek pengolahan mineral bersifat hilir, saat ini ANTAM sedang menyelesaikan konstruksi Proyek Pembangunan Pabrik Feronikel Haltim (P3FH) dengan kapasitas produksi sebesar 13.500 TNi (Line 1). Hingga periode 1Q18 realisasi konstruksi P3FH telah mencapai 55% dan direncanakan konstruksi pabrik akan selesai pada akhir tahun 2018. Nantinya dengan selesainya proyek pembangunan pabrik feronikel Haltim (Line 1) akan meningkatkan kapasitas total terpasang feronikel ANTAM sebesar 50% dari kapasitas produksi feronikel terpasang saat ini sebesar 27.000 TNi menjadi 40.500TNi per tahun. Dalam hal pengembangan komoditas bauksit, saat ini ANTAM terus berfokus pada pembangunan pabrik Smelter Grade Alumina Refinery (SGAR) bekerjasama dengan PT INALUM (Persero) yang memiliki kapasitas pengolahan sebesar 1 juta ton SGA per tahun (Tahap 1). Saat ini perkembangan proyek SGAR telah memasuki tahap penyelesaian kajian Bankable Feasibility Study (BFS) dengan pihak terkait.

ANTAM senantiasa mengevaluasi seluruh kesempatan yang ada saat ini maupun peluang yang ada di masa depan sejalan dengan upaya ANTAM untuk terus bertumbuh dan memberikan imbal hasil yang positif kepada para pemegang saham dan pemangku kepentingan. []

Energi & Tambang

Gubernur NTT Apresiasi PLN Pulihkan Kelistrikan dengan Cepat!

CHRIESTIAN

Published

on

Gubernur NTT

MEDIABUMN.COM, Jakarta – Gubernur NTT (Nusa Tenggara Timur), Viktor Bungtilu Laiskodat memberikan apresiasi yang tinggi kepada PT PLN (Persero) atas gerak cepatnya memulihkan kelistrikan yang sempat terdampak akibat bencana badai seroja.

Menurutnya, PLN dengan sangat sigap melakukan upaya perbaikan sistem kelistrikan dengan mengutamakan keselamatan seluruh pihak.

“Diharapkan masyarakat dapat bersabar karena badai ini cukup parah, PLN sudah berupaya secara maksimal dengan melakukan perbaikan-perbaikan. Kita harap dalam waktu dekat semua dapat terselesaikan, termasuk di Pulau-Pulau, seperti Pulau Sabu, Pulau Rote,Pulau Alor dan yang lainnya bisa berjalan dengan baik dan NTT akan cepat pulih kembali,” ungkap Gubernur NTT Viktor.

Lebih lanjut ia menambahkan bahwa yang menjadi terpenting adalah persoalan logistik. Masyarakat, imbuh Gubernur NTT, jangan sampai ada yang kelaparan.

Namun ia meyakini dalam beberapa minggu kedepan segalanya akan sudah terselesaikan dengan baik.

Senada dengan hal tersebut, Kepala Perwakilan Bank Indonesia (BI) NTT, I Nyoman Ariawan Atmaja, mewakili keluarga besar Bank Indonesia kantor perwakilan NTT dan badan musyarawarah perbankan daerah NTT menyampaikan terimakasihnya atas kesigapan PLN dalam memulihkan listrik di NTT sehingga BI dapat beropesional secara normal kembali begitu juga perbankan di seluruh NTT.

Apresiasi juga datang dari Pengadilan Oelamasi. Ketua Pengadilan Negeri Oelamasi, Decky Arianto Safe Nitbani mengucapkan terima kasih kepada PLN atas kerja dan dedikasi sehingga saat ini sudah dapat kembali menikmati listrik. Dirinya menambahkan dukungan untuk petugas PLN yang berada di lapangan agar pekerjaan yang dilakukan menjadi berkat dan terang bagi masyarakat NTT.

General Manager PLN Unit Induk Wilayah NTT , Agustinus Jatmiko menyampaikan upaya yang terus dilakukan PLN dalam memulihkan sistem kelistrikan. “Tim kami terus bekerja di lapangan agar kelistrikan dapat kembali pulih dan dapat membantu masyarakat. Mohon doa dan dukungan dari segala pihak baik stakeholder dan masyarakat, hal tersebut sangat bermanfaat dan menambah semangat bagi kami,” jelasnya.

Sebelumnya, pada (12/04) PLN telah memberangkatkan beberapa relawan dari kantor PLN di Wilayah lain seperti Makassar, Jawa Tengah dan Jawa Barat menuju ke Pulau Rote, Pulau Sabu, dan Pulau Semau untuk melakukan percepatan pemulihan di NTT.

Sistem kelistrikan yang terdampak bencana badai seroja di NTT terus berangsur pulih. Hingga Rabu (14/04) siang pukul 18.00 WITA, PLN telah berhasil menyalakan kembali 2.154 gardu distribusi sehingga sebanyak 358.241 pelanggan dapat kembali menikmati listrik. []

Continue Reading

Energi & Tambang

Bring Barrels Home, Kontribusi Subholding Upstream Pertamina Amankan Kebutuhan Dalam Negeri

MediaBUMN

Published

on

Subholding Upstream

MEDIABUMN.COM, Jakarta – Dalam rangka mewujudkan aspirasi Pertamina untuk memberikan keamanan energi bagi Indonesia, melalui Pertamina Internasional EP (PIEP) yang merupakan Regional 5 Subholding Upstream Pertamina berupaya memperkuat peran Pertamina dalam mengelola keamanan pasokan energi negeri, dengan cara menambah cadangan dan produksi migas dari aset dan operasi di luar negeri.

Regional 5 Subholding Upstream Pertamina yang beroperasi di 13 wilayah luar negeri diantaranya diantaranya Malaysia, Irak, Algeria, Gabon, Tanzani dan Nigeria, lakukan kerja nyata dalam optimasi kinerja pada 2021. Regional 5 Subholding Upstream Pertamina memberikan sumbangsih untuk mengisi gap dari supply and demand minyak dan gas nasional, yang sejak awal berdiri hingga kini telah melakukan pengapalan minyak ke Indonesia dengan volume lebih dari 48 juta barrel senilai lebih dari 2.7 Milliar US Dollar.

Program yang digadang dengan Bring Barrels Home telah memberikan kontribusi kepada ketahanan energi Indonesia dengan membawa hasil produksi minyak dan gas bumi ke Indonesia untuk memenuhi kebutuhan kilang–kilang Pertamina di Indonesia. Selain itu, hal ini juga memberikan kontribusi terhadap perbaikan Neraca Pembayaran Indonesia (NPI)/Current Account Deficit.

John Anis, Direktur Utama Regional 5 Subholding Upstream Pertamina menjelaskan program Bring Barrels Home merupakan kontribusi Pertamina melalui anak usahanya Regional 5 Subholding Upstream Pertamina untuk mempercepat Indonesia mandiri energi. “Program ini untuk mendukung Pemerintah dalam menjaga pasokan ketahanan dan kemandirian energi Nasional”, ujar Anis.

Bring Barrels Home ini merupakan upaya Regional 5 Subholding Upstream Pertamina dalam mengeksplorasi sumber-sumber minyak dan gas di luar negeri dan membawanya ke Indonesia. Dalam menjalankan bisnisnya, Regional 5 Subholding Upstream Pertamina selalu mempertimbangkan dan mengutamakan aspek safety dan aspek lingkungan. “Beroperasi di Luar Negeri tentu banyak sekali tantangannya, selain syarat administratif dan legal yang harus dipenuhi sesuai dengan ketentuan masing-masing negara, kita juga mempunyai tantangan untuk beroperasi dengan standar tinggi untuk menjaga lingkungan tetap aman dan sehat”, Jelas Anis.

Dalam kegiatan pemboran, Regional 5 Subholding Upstream Pertamina menggunakan SF-05 yang ramah lingkungan dan juga merupakan produk Pertamina sendiri. Hal ini adalah komitmen Regional 5 Subholding Upstream Pertamina untuk menjaga lingkungan, mempromosikan produk dalam negeri dan bersinergi dengan anak usaha atau BUMN lainnya. Selama beroperasi Regional 5 Subholding Upstream Pertamina mencatatkan keberhasilan zero incident sejak awal beroperasi, yaitu sejak tahun 2012. Ini merupakan prestasi luar biasa sehingga Regional 5 Subholding Upstream Pertamina dapat membawa nama baik Pertamina dan Indonesia di kancah internasional.

“Harapan ke depan PIEP bisa selalu konsisten dan semakin berkembang dalam bisnisnya di Luar Negeri, sehingga bisa memberi manfaat positif bagi Pertamina dan BUMN, juga mengharumkan nama bangsa Indonesia di kancah internasional,” tutup Anis. []

Continue Reading

Energi & Tambang

Pulau Adonara NTT Terang Kembali! PLN Berhasil Pulihkan Listrik Pasca Badai Seroja

CHRIESTIAN

Published

on

Pulau Adonara

MEDIABUMN.COM, Jakarta – Pulau Adonara NTT kembali dapat menikmati aliran listrik pasca Badai Seroja yang menghantam hingga ke Pulau ini.

Adapun sebanyak 92 persen di wilayah ini menjadi wilayah paling terdampak. Namun kini 24.352 pelanggan dapat menikmati listrik kembali. Dimana sebanyak 116 dari 125 gardu distribusi telah berhasil dipulihkan.

Bukan hal mudah bagi PLN untuk memperbaiki aliran listrik di Pulau Adonara. Pasalnya para pekerja harus menembus akses yang sebelumnya tertutup longsor di Desa Oyang Barang, Kecamatan Wotan Ulumado, Adonara.

Menurut General Manager PLN Unit Induk Wilayah NTT Agustinus Jatmiko, Tim PLN harus menembus jalan yang aksesnya rusak dan esktrem. Karena banyak ditemukan tanah berlumpur serta rawan longsor akibat banjir bandang dan tanah longsor.

“Sebanyak 71 Personil telah melakukan pemulihan. Saat ini dari 26.274 pelanggan yang terdampak di Adonara, sebanyak 24.352 pelanggan telah menyala kembali,” ujar Agustinus.

Dari 105 Desa di Pulau Adonara yang terdampak, tambah Agustinis, terdapat 98 Desa telah dipulihkan dan listriknya sudah kembali menyala.

“Untuk memulihkan kelistrikan di Desa Oyang Barang Kecamatan Wotan Ulumado PLN harus mengangkut material kelistrikan menggunakan motor trail dan mobil berpenggerak 4 roda yang ditempuh dengan memutari pulau adonara selama kurang lebih 2 jam. Di beberapa titik pun material harus dipanggul atau diangkat secara manual oleh petugas,” jelas Jatmiko.

Saat ini, pihaknya terus berupaya memulihkan jaringan kelistrikan yang terdampak badai siklon seroja di NTT. Tercatat hingga Selasa (13/4) pukul 12.00 Wita di seluruh NTT, PLN telah berhasil memulihkan 2.006 gardu yang terdampak, sehingga sebanyak 333.692 pelanggan dapat menikmati listrik kembali.

Guna mengetahui informasi terkini atau menyampaikan aduan terkait kelistrikan, masyarakat dapat mangaksesnya melalui aplikasi PLN Mobile. []

Continue Reading

Trending

Copyright © 2019 MEDIABUMN.COM

error: Content is protected !!