Connect with us
PERTAMINA

HIGHLIGHT BUMN

Kementerian BUMN Optimis Kinerja Krakatau Steel Terus Meningkat

MediaBUMN

Published

on

Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) optimis PT Krakatau Steel (Persero) Tbk akan mencatatkan kinerja positif di tahun 2018. Salah satu faktor pendorongnya adalah kinerja 2017 yang membaik. Perseroan membukukan penurunan rugi tahun berjalan sebesar 52,08% yakni menjadi setara Rp1,15 triliun dibandingkan rugi tahun 2016 setara Rp2,40 triliun. Perbaikan kinerja ini terlihat dari perolehan laba usaha perseroan tahun 2017 setara Rp443,36 miliar, tumbuh 254,86% dari nilai rugi usaha tahun 2016 sebesar Rp286,30 miliar.

Deputi Bidang Usaha Pertambangan, Industri Strategis dan Media Kementerian BUMN Fajar Harry Sampurno menyatakan bahwa pihaknya telah memberikan arahan agar manajemen Krakatau Steel dapat segera menyelesaikan proyek-proyek investasinya. “Salah satu contohnya pabrik blast furnace. Nah itu akan diselesaikan tahun ini. Itu akan sangat membantu kinerja perusahaan,” jelas Harry.

Selain itu, emiten dengan kode KRAS itu tengah menata ulang semua portofolio anak perusahaannya. Tujuannya untuk lebih mengoptimalkan kontribusi pendapatan dari entitas perseroan. Ditambah lagi, KRAS tengah mendapatkan kepercayaan dari Pemerintah untuk bisa meningkatkan skala ekonomis dari produk baja. “Nama programnya yaitu Cilegon 10 juta ton Steel Cluster pada 2025. Kalau itu tercapai maka akan lebih baik lagi efisiensi yang didapat, hingga akhirnya pendapatan KRAS pun terus meningkat,” ujar dia.

Direktur Utama KRAS Mas Wigrantoro Roes Setiyadi, menjelaskan membaiknya kinerja perseroan dipicu oleh naiknya harga jual rata-rata produk baja. Perseroan mampu meningkatkan pendapatan usaha menjadi setara Rp19,39 triliun dari Rp17,89 triliun di tahun 2016. Pertumbuhan KRAS juga terjadi pada total aset perseroan, di tahun 2017 total aset perusahaan meningkat menjadi Rp55,74 triliun atau naik 5,39% dari total aset tahun 2016 sebesar Rp52,89 triliun.

Menurut Mas Wigrantoro, KS telah menetapkan sejumlah langkah strategis untuk menghadapi tahun 2018. Antara lain, yakni dengan meningkatkan efisiensi biaya operasi, meningkatkan volume penjualan melalui perjanjian pasokan jangka panjang atau long term supply/agreement (LTSA) dengan pelanggan-pelanggan potensial serta sinergi dengan BUMN. Perseroan juga akan menjaga kehandalan fasilitas produksi, melakukan penyelesaian proyek-proyek strategis tepat waktu, menjaga likuiditas perusahaan untuk ketersediaan modal kerja dan menurunkan beban keuangan perseroan.

“Kami targetkan peningkatan penjualan (tahun 2018) sampai 40%. Kami akan terus melanjutkan sinergi BUMN dan memacu kinerja anak perusahaan. Kami semakin optimis kinerja perseroan semakin lebih baik lagi dan siap menghadapi segala tantangan di tahun 2018,” kata dia.

Di sisi lain, manajemen KRAS juga terus mengupayakan dukungan Pemerintah untuk mengeluarkan kebijakan-kebijakan yang melindungi produk baja domestik dari membanjirnya produk impor dan praktik unfair trade. Sampai saat ini, pemerintah juga telah menetapkan berbagai kebijakan yang mendukung industri baja nasional. Antara lain penetapan bea masuk, penerapan ketentuan bea masuk anti dumping countervailing duties, safeguard di area free trade zone (Batam), penerapan standardisasi produk baja, peningkatan sinergi BUMN dan penerapan tingkat kandungan dalam negeri.

HIGHLIGHT BUMN

Transformasi BUMN Kembali Diingatkan, Erick Thohir : Untuk Kemajuan Negara!

Alfian Setya Saputra

Published

on

Transformasi BUMN

MEDIABUMN.COM, Jakarta – Transformasi BUMN kembali diingatkan oleh Menteri Badan Usaha Milik Negara Erick Thohir agar dijalankan oleh manajemen perusahaan.

Kali ini, Erick menyampaikan pesan tersebut dalam sambutannya pada peringatan Hari Ulang Tahun Perum Bulog ke-54 tahun.

Menurut Erick, transformasi dan inovasi bisnis sangat penting untuk dijalankan, terlebih di masa pademi Covid-19 yang masih terjadi saat ini.

Maka transformasi BUMN menjadi prioritas utama dalam menjalankan bisnis dan operasional perusahaan agar bisa bersaing dengan pihak lain.

“Saat ini kita memperingati HUT Perum Bulog. Maka Bulog harus berinovasi dalam menjalankan bisnisnya guna menjaga ketahanan pangan di Indonesia,” kata Erick dalam cuplikan videonya, Senin (10/5/2021).

Menurut Erick, kemajuan teknologi yang terus bergerak pesat menjadi tantangan bagi bisnis perusahaan.

Jika BUMN ingin tetap hidup, maka perubahan itu harus bisa diikuti, terlebih di era globalisasi hingga era digitalisasi saat ini.

“Transformasi BUMN kita butuhkan sehingga bisnis yang dijalankan bisa sesuai dengan dinamika dan iklim usaha saat ini. Perusahaan BUMN, tak terkecuali Bulog menjalankan itu dan berinovasi agar kontribusinya kepada negara juga semakin meningkat,” jelasnya.

Di masa pandemi ini, sambung dia, kebutuhan pangan juga menjadi sektor yang menjadi prioritas berbagai negara untuk mencukupi kebutuhan warganya.

Maka Perum Bulog di usianya yang ke-54 tahun harus mampu menjawab berbagai tantangan sehingga bisa ikut mewujudkan ketahanan pangan nasional.

Untuk diketahui, Kementerian BUMN selama beberapa tahun terakhir terus getol menyampaikan pesan transformasi BUMN.

Salah satu langkah besar yang dilakukan Erick Thohir adalah membentuk sejumlah Holding BUMN yang menjalankan bisnis di sektor yang sama.

Selain itu, bagi perusahaan pelat merah yang dinilai sudah tidak produktif, digabung dengan perusahaan yang lain, jika tetap tidak produktif akan dibubarkan.

Selain itu, sejumlah BUMN di bawah kepemimpinan Erick Thohir juga mulai melakukan penawaran umum saham perdana (IPO) di pasar modal.

Sebelumnya, IPO sudah dijalankan oleh 34 BUMN dan anak usaha lainnya, yang nantinya akan diikuti oleh 14 Perusahaan pelat merah lainnya yang kini sedang dipersiapkan.

Terkait transformasi BUMN, juga disampaikan langsung oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) pada peringatan HUT Bulog.

Menurutnya, Perum Bulog harus beradaptasi dengan kemajuan yang ada sehingga bisa menjadi penopang dalam menjaga kedaulatan pangan nasional. []

Continue Reading

HIGHLIGHT BUMN

Pembubaran BUMN Lanjut! Menteri Erick Thohir : Ada 7 Perusahaan!

GUNADI WITJAKSONO

Published

on

Pembubaran BUMN

MEDIABUMN.COM, Jakarta – Pembubaran BUMN yang sudah tidak produktif akan dijalankan oleh Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN).

Tak tanggung-tanggung, totalnya ada tujuh perusahaan plat merah yang rencananya akan dihapus.

Langkah pembubaran BUMN ini dinilai menjadi solusi terbaik, karena ketujuh BUMN yang dimaksud sudah belasan tahun tidak beroperasi.

Menteri BUMN Erick Thohir, beberapa perusahaan tersebut sudah ‘mati suri’ sejak tahun 2008 lalu dan belum ada kejelasan hingga saat ini.

Untuk proses pembubaran BUMN ini, Kementerian akan melakukan asesmen terlebih dahulu yang dilakukan oleh PT Perusahaan Pengelola Aset (Persero)/PPA.

Karena selain pembubaran BUMN, opsi yang tersisa yang mungkin bisa dilakukan adalah digabung dengan BUMN lainnya.

“Jadi sudah dari tahun 2008 lalu nggak beroperasi. Sehingga hal ini perlu dilakukan untuk memberikan kepastian. BUMN harus siap bersaing mengikuti perkembangan,” kata Erick di kantor Kementerian BUMN, Selasa (4/5/2021).

Hal senada disampaikan Wakil Menteri BUMN Kartika Wirjoatmodjo, yang menyebutkan, PPA akan melakukan penilian kembali mengenai pembubaran BUMN terkait.

Penilaian yang dilakukan di antaranya terkait aset, tenaga kerja dan operasional perusahaan, dan juga penyelesaian utang perusahaan.

Dia mencontohkan beberapa perusahaan milik negara yang terpaksa ‘disuntik mati’ seperti PT Kertas Leces, PT Kertas Kraft Aceh, dan PT Industri Glas.

Ia juga menjelaskan terkait maskapai PT Merpati Nusantara Airlines yang saat ini masih memiliki aset dengan jumlah yang besar.

Di antaranya fasilitas Maintenance, Repair and Overhaul, tapi juga masih punya utang yang harus diselesaikan.

Sehingga pembubaran BUMN sektor aviasi ini butuh kajian dan pertimbangan yang matang.

“Jadi ada beberapa hal yang menjadi pertimbangan kita untuk melakukan pembubaran BUMN. Apakah perusahaan itu masih punya utang dan berapa besaran asetnya,” kata Kartiko.

Meski begitu, Kartiko menyebutkan pembubaran beberapa perusahaan yang sudah tidak produktif tersebut paling lambat akan dilakukan pada semester kedua tahun ini.

Sebelumnya, pemerintah sudah mengevaluasi dan memetakan kondisi masing-masing perusahaan BUMN yang saat ini jumlah sebanyak 108.

Dari seluruh BUMN ini, diketahui ada 19 perusahaan yang sedang dilakukan restrukturisasi, sementara 7 di antaranya kemungkinan akan ditutup. []

Continue Reading

HIGHLIGHT BUMN

Direksi PT Perinus Dirombak, Erick Thohir Fokus Pembentukan Holding

EKO PRASETYO

Published

on

Direksi PT Perinus

MEDIABUMN.COM, Jakarta – Direksi PT Perinus atau PT Perikanan Nusantara (Persero) kembali dirombak oleh Menteri BUMN, Erick Thohir.

Perombakan di jajaran direksi PT Perinus ini dilakukan berdasarkan Keputusan Menteri BUMN Nomor SK-138/MBU/04/2021 per tanggal 29 April 2021.

Dalam SK tersebut, Menteri BUMN menetapkan Direktur Utama Perinus dijabat oleh Sigit Muhartono.

Ia menggantikan Dirut sebelumnya, Farida Mokodompit yang telah menjabat sejak 9 Juli tahun lalu.

Selain posisi Dirut, struktur kepemimpinan di perusahaan pelat merah ini juga mengalami perubahan sesuai nomenklatur yang baru.

Dimana jabatan Direktur Keuangan, SDM dan Umum resmi dihapus dari Direksi PT Perinus dan kini menjadi tanggungjawab langsung Direktur Utama.

Restrukturisasi internal ini dilakukan sebagai langkah efisiensi manajemen yang disampaikan dalam Rapat Umum Pemegang Saham Perusahaan Perseroan.

Sebagai bos baru Perinus, Sigit Muhartono akan mengemban berbaga tugas penting, salah satunya menjalankan proses merger dengan BUMN Perikanan lainnya yakni Perum Perindo.

Beberapa BUMN saat ini sedang dalam proses merger untuk membentuk Holding BUMN Klaster Pangan yang ditarget rampung di tahun ini.

Konsep bisnis kedua BUMN Pangan ini yakni akan membentuk konsolidasi baru di sektor perikanan.

Dimana Perindo akan fokus di bisnis pengelolaan pelabuhan perikanan dan budi daya, sedangkan Perinus fokus di sektor perikanan tangkap.

Kementerian BUMN juga memastikan merger kedua perusahaan perikanan ini tidak akan memberi dampak buruk bagi para nelayan.

Diketahui, Sigit sebelumnya menjabat sebagai Direktur Kargo dan Niaga Internasional di Garuda Indonesia.

Atas penunjukan tugas baru ini, Sigit berjanji akan mengembalikan kejayaan PT Perinus, terlebih akan bergabung dengan Perum Perindo.

“Kami akan berupaya mengembalikan kinerja perusahaan Perinus yang lebih maksimal seperti dulu,” ujar Sigit.

Sementara Erick Thohir menyebut, setelah kedua BUMN akan digabung menjadi satu manajemen.

Namun kedua perusahaan ini dipastikan tidak akan memiliki kapal untuk tangkap ikan karena dinilai akan memberi dampak buruk bagi nelayan.

Terkait merger ini, Kementerian BUMN juga telah berkoordinasi dengan Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) terkait penyiapan rantai pasok pangan dari perseroan setelah digabungkan.

Berikut Susunan Direksi PT Perinus :

DIREKSI

Direktur Utama: Sigit Muhartono

Direktur Operasional dan Pemasaran: Primawan Badr

DEWAN KOMISARIS

Komisaris Utama: Slamet Soebjakto

Komisaris: M Riza Adha Damanik

Komisaris Independen: Andre JO Sumual

Continue Reading

Label

Trending

Copyright © 2019 MEDIABUMN.COM

error: Content is protected !!