Connect with us
PERTAMINA

Perbankan

Ingin Tahu Trik Promosi Agar Jualan Laris? Yuk Ikuti Bincang Bisnis Online bank bjb

MediaBUMN

Published

on

Bincang

MEDIABUMN.COM, Jakarta – Kebutuhan akan penggunaan platform digital sebagai media pemasaran mutlak diperlukan untuk mendongkrang bisnis di zaman kiwari. Lewat pemanfaatan media digital, produk yang dipasarkan akan menjangkau khalayak secara luas, dengan biaya, waktu, dan tenaga yang efisien. Tak mengherankan bila kemudian model promosi menggunakan media-media sosial yang dapat diakses melalui smartphone semakin banyak digemari.

Semakin banyaknya pemanfaatan media sosial sebagai sarana promosi di sisi lain juga menghadirkan tantangan, salah satunya dalam bentuk persaingan antar pelaku usaha agar promosi produk yang mereka pasarkan dapat mencuri perhatian. Di tengah ketatnya persaingan, konsistensi dan mental pantang menyerah adalah hal penting. Namun di luar itu, diperlukan pula strategi jitu, terutama untuk mensiasati ketersediaan waktu meramu dan menyebarkan konten promosi di tengah kesibukan usaha.

Lantas strategi seperti apa yang kira-kira dibutuhkan? Untuk mencoba memberikan jawaban atas pertanyaan tersebut, bank bjb menggelar Bincang Jumat Bisnis Online dengan tema “Penjualan Optimal dengan Media Minimal” yang dipandu oleh Founder JoinDigital.online sekaligus Pendamping UMKM Juara Provinsi Jawa Barat Tahun 2019 dan 2020, Kang Amung.

Sebagai profesional yang telah teruji kapasitasnya, Kang Amung akan membedah berbagai hal tentang dinamika dunia pemasaran digital khususnya para pelaku UMKM. Diskusi ini akan memberikan gambaran situasi, peluang dan tantangan, serta alternatif strategi pemasaran digital yang ramah bagi UMKM, khususnya dengan memanfaatkan media yang minimal untuk meraih hasil optimal.

Pemimpin Divisi Corporate Secretary bank bjb mengatakan event diskusi virtual ini sengaja diselenggarakan dalam rangka mendukung program percepatan Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) yang dicanangkan pemerintah, khususnya untuk mendorong para pelaku UMKM yang menjadi tulang punggung ekonomi nasional dapat beradaptasi di masa adaptasi kebiasaan baru (AKB).

“Pelaku UMKM ini adalah jantung yang memompa darah dan menghidupkan denyut nadi perekonomian di seluruh negeri. bank bjb hadir memberikan dukungan melalui pelatihan dan edukasi, sebagai pelengkap dorongan stimulasi permodalan yang telah kita salurkan kepada para pelaku UMKM. Kami berharap program ini dapat menjadi penambah bekal bagi pelaku usaha agar mampu meningkatkan daya saing dan skala usahanya sehingga semakin berkembang,” kata Widi.

Dalam diskusi ini, para peserta juga dapat berinteraksi langsung dengan pemateri, melakukan tanya-jawab maupun sharing pendapat mengenai berbagai hal tentang usaha khususnya dalam konteks upaya meningkatkan penjualan melalui pemasaran di media digital.

Bincang Jumat Bisnis Online ini terbuka dan dapat diikuti para pelaku UMKM yang berada di wilayah Priangan. Pendaftaran dapat dilakukan dengan menghubungi Sentra UMKM Pakuan bank bjb di nomor kontak WhatsApp 082113479047. []

Perbankan

Kredit Macet Masih Rendah! Himbara: “Tidak Jadi Jaminan”

GUNADI WITJAKSONO

Published

on

Kredit macet

MEDIABUMN.COM, Jakarta – Kredit macet di sektor perbankan saat ini maish relatif rendah di tengah situasi pandemi covid-19.

Meski begitu, pihak perbankan harus tetap waspada dalam menjalankan bisnisnya, karena tingkat kredit macet yang rendah tidak selalu menjadi gambaran kondisi di lapangan.

Hal ini ditegaskan oleh Ketua Umum Himpunan Bank Milik Negara (Himbara), Sunarso saat menjadi pembicara dalam CEONetworking 2020 di Jakarta, Selasa, (24/11/2020).

Menurutnya, rendahnya tingkat kredit macet bisa jadi imbas karena adanya relaksasi untuk kredit oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK) RI.

“Jadi kredit macet yang rendah itu bisa jadi karena adanya kebijakan pemerintah, tapi yang jadi pertanyaannya apakah benar risikonya serendah itu,” kata dia.

Direktur Utama PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk ini juga menyarankan agar kalangan perbankan juga tidak terlalu mengejar keuntungan di masa pandemi saat ini.

Menurut Sunarso, jika ada pendapatan saja itu sudah lumayan dan bisa disimpan sebagai cadangan untuk kebutuhan perusahaan.

Pendapatan bank ini juga harus disiapkan untuk mengantisipasi risiko tingkat kredit macet atau Non Performing Loan (LPN).
“Saya menyarankan agar industri perbankan fokus pada loan at risk, dan tidak hanya menggunakan ukuran NPL untuk melihat dampak dari pandemi saat ini. Saya juga menilai tidak perlu terlalu menggebu-gebu mengejar laba perusahaan,” ungkapnya.

“Sebenarnya di masa sekarang ini yang penting selamat dulu, untung bisa nyusul kemudian. Kalau bank masih ada pemasukan itu baik, tapi sebaikya disimpan dulu sebagai dana cadangan. Itu yang loan at risk akan menjadi lebih penting dan lebih bijak,” kata dia.

Diketahui, hingga September 2020, nilai kredit macet di empat bank Himbara masih berada di bawah 5 persen.

Tercatat nilai kredit macet di Bank Mandiri (Persero) Tbk sebesar 3,5 persen, BRI 2,9 persen, PT BNI 3,8 persen, dan PT BTNI 4,7 persen.

Sebelumnya Menteri BUMN, Erick Thohir menyatakan bahwa pendapatan sejumlah Bank Himbara belakangan ini mengalami penurunan.

Erick juga menanggapi pemberitaan terkait pendapatan bank BUMN yang lebih kecil dibandingkan bank swasta BCA.

Menurutnya, hal ini tidak terlepas lantaran bank Himbara saat ini memang sedang fokus melakukan restrukturisasi kredit bagi para nasabah, terutama para pelaku UMKM.

“Ini bukan pernyataan untuk membeda-bedakan bank swasta dan bank BUMN. Tapi ketika ada yang membandingkan tapi tidak apple to apple, ini yang harus dijelaskan,” tegasnya.

Ia menambahkan, sejak awal penanganan krisis, BUMN melalui bank Himbara ditugaskan melakukan restrukturisasi kredit yang saat ini sudah menyentuh angka Rp473 triliun yang sudah direstrukturisasi.

Akibat restrukturisasi kredit inilah, pendapatan bank Himbara turun hingga 40 persen.

Meski begitu, kalangan perbankan tidak mengeluh karena ini bagian penugasan negara dimana BUMN sebagai ujung tombak pembangunan. []

Continue Reading

Perbankan

BTN Ajak Himpunan Pengembang Nusantara Menyukseskan Program Sejuta Rumah

MediaBUMN

Published

on

Santri Develope

MEDIABUMN.COM, Jakarta – Setelah sukses menggelar Santri Developer pada bulan Ramadan lalu, PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk bersama Perkumpulan Masyarakat Profesional Nahdliyin (Nusantara Utama Cita/NU Circle) dan Ikatan Ahli Ekonomi Islam Indonesia (IAEI) mendukung Himpunan Pengembang Nusantara (HIPNU) mempercepat pencapaian target program Sejuta Rumah Pemerintah khususnya dalam penyelenggaraan pembangunan perumahan berbasis komunitas. HIPNU merupakan komunitas Nahdliyin yang terbentuk dari program BTN Santri Developer yang diadakan BTN sebelumnya.

Pada peresmian pembukaan Sarasehan dan Seminar HIPNU bertajuk Mewujudkan Keadilan Sosial bagi Seluruh Rakyat Indonesia – Sektor Perumahan Rakyat, Wakil Presiden Republik Indonesia, KH Ma’ruf Amin dalam sambutannya menilai pembangunan perumahan tidak hanya berdampak positif pada pertumbuhan ekonomi, tapi juga kualitas hidup masyakarat karena melibatkan merupakan satu kluster yang melibatkan 150 jenis usaha dan industri dan menyerap tenaga kerja yang besar. Oleh karena itu pembangunan perumahan harus didukung, sebagai pengungkit pertumbuhan ekonomi yang inklusif.

“Sehingga diperlukan ada upaya percepatan dalam mewujudkan perumahan yang layak bagi Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR). Saat ini pemerintah mengkaji lebih lanjut skema susbidi dan intervensi sisa anggaran Subisidi Selisih Bungan dan Subsidi Bantuan Uang Muka, penggunaan tanah negara untuk perumahan rakyat, pemanfaatan Tapera, serta reformasi perumnas,” kata Ma’ruf Amin.

Adapun Seminar dan Sarasehan Nasional HIPNU 2020 diselenggarakan sebagai community response dan tanggung jawab sosial atas permasalahan yang terjadi dalam pemenuhan kebutuhan perumahan masyarakat.

“HIPNU diharapkan menjadi wadah berkumpulnya para pengembang perumahan Nahdliyin untuk membangun kerjasama, transfer knowledge dan sharing session seputar industri properti nasional,” kata Direktur Utama Bank BTN, Pahala Nugraha Mansury dalam sambutannya di acara Sarasehan Nasional HIPNU di Jakarta, akhir pekan lalu.

Santri Develope

Menurut Pahala, ada sejumlah masalah di industri properti yang membutuhkan dukungan seluruh stakeholder diantaranya (keterjangkauan) yakni adanya keterbatasan daya beli masyarakat terutama masyarakat yang berpenghasilan rendah (MBR), masih kurangnya pemenuhan terhadap standar keandalan bangunan dan keserasian dengan lingkungan, Perumahan dan permukiman semakin jauh dari pusat kota tanpa dukungan jaringan infrastruktur dan tidak sesuai dengan rencana tata ruang (urban sprawl), dan banyak hunian yang kurang layak.

Bank BTN sendiri dalam Program Sejuta Rumah untuk Rakyat sampai dengan 31 Oktober 2020 berkontribusi dalam merealisasikan KPR untuk: 107.762 unit untuk KPR dan memberikan dukungan kreidt kontruksi terhadap 311.138 unit rumah.

Bank BTN, kata Pahala juga turut ambil bagian dalam mendukung pertumbuhan sektor properti baik dari sisi supply and demand melalui produk dan jasa layanan perbankan Bank BTN. Dari sisi supply, BTN membuka Housing Finance Center (HFC) untuk merintis para kontraktor yang siap terjun di dunia properti, termasuk dengan menggelar Santri Developer dengan NU Circle dan IAEI.

“Kami berencana mengembangkan kembali program Santri Developer pada tahun 2021 dengan menyelenggarakan di pesantren-pesantren binaan NU guna memberi pembekalan kepada kalangan santri dan alumni pesantren mengenai dunia pengembang perumahan di Indonesia,” kata Pahala.

Sebagai informasi, program BTN Santri Developer telah sukses dilaksanakan secara online pada tanggal 11-16 Mei 2020 yang telah menjaring peserta eligible sebanyak 1.161 peserta dengan output yang dihasilkan skill dasar ilmu menjadi developer properti pemula dengan materi, seperti Kebijakan Perumahan di Indonesia, Kewirausahaan dalam Perspektif Teologi Islam, Aspek Ekonomi dan Kebijakan di Sektor Properti, Pengantar Menjadi Developer, serta Manajemen Proyek Perumahan.

Pada kesempatan yang sama, Ketua Umum Perkumpulan Masyarakat Profesional Nahdlatul Ulama (NU-Circle), Gatot Prio Utomo menyampaikan rekomendasi langkah dan kebijakan dari NU circle untuk menjawab permasalahan pemenuhan kebutuhan perumahan bagi masyarakat berpenghasilan rendah, Rekomendasi tersebut antara lain, adalah melibatkan partisipasi masyarakat terutama kelompok masyarakat yang memiliki akar budaya yang kuat. Dalam hal ini Nahdliyin yang memiliki akses pada lahan cukup dapat berkolaborasi dengan pengembang dengan akar Nahdliyin untuk penyediaan lahan perumahan. Rekomendasi lainnya adalah memastikan alokasi dana subsidi perumahan bagi MBR, simplifikasi prosedur perijinan pembangunan perumahan.

“Diperlukan berbagai ketrampilan dan pendampingan sehingga masyarakat menengah bawah yang lebih proporsinya adalah Nahdliyin sehingga tidak lagi menjadi objek dan target bagi pengembang, BTN dan NU Circle dalam bulan puasa 2020 sudah melakukan pelatihan awal dan akan melakukan pelatihan lanjutan di pesantren di Temu Ireng sehingga ada generasi baru santri yang akan menjadi actor aktif dalam penyediaan perumahan bagi masyarakat, “ kata Gatot. []

Continue Reading

Perbankan

Asset Sales Festival, Upaya BTN Turunkan NPL

MediaBUMN

Published

on

Sales Festival

MEDIABUMN.COM, Jakarta – Setelah menggelar Asset Sales Festival di Bandung, Jawa Barat, PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk (BTN) kembali menggenjot penjualan asetnya untuk mempercepat pemulihan aset atau recovery asset di Makassar, Sulawesi Selatan.

Pada acara Asset Sales Festival di Makassar yang dihadiri baik on site maupun secara online lewat aplikasi zoom, Bank BTN menjual setidaknya 1.282 Aset dengan nilai kurang lebih Rp249,28 miliar. Aset berupa rumah tinggal, apartemen maupun properti komersial yang dijual merupakan aset non produktif dari agunan kredit baik komersil, konsumer maupun syariah.

Direktur Utama Bank BTN, Pahala Nugraha Mansury optimistis acara Asset Sales Festival di Makassar akan direspon positif investor. Pasalnya dalam waktu beberapa jam saja penawaran yang masuk sudah lebih dari Rp68 miliar.

“Kami mengajak para investor untuk membeli aset properti, karena merupakan asset class yang stabil, tahan terhadap gejolak makro ekonomi seperti resesi, inflasi dan sebagainya. Selain stabil, keuntungan lain juga akan diraih investor baik berupa pendapatan sewa atau capital gain dari harga properti yang terus meningkat jika dijual kembali,” kata Pahala pada acara Asset Sales Festival di Makassar, Jumat (20/11/2020).

Menurut Pahala, investor yang membeli properti lewat ajang Asset Sales Festival dapat menikmati nilai tambah yang berbeda. Nilai tambah tersebut antara lain investor dapat menikmati cover agunan dengan sisa pokok yang besar, Kredit Modal Kerja (KMK) untuk renovasi, media pemasaran karena Bank BTN dapat menayangkan aset tersebut di portal rumahmurahbtn.co.id.

Pada rangkaian acara Asset Sales Festival yang digelar di Medan pada awal November 2020 lalu, Bank BTN mencatatkan pembelian dari para investor sebesar Rp70 miliar. Sementara di Bandung, jumlah penawaran yang masuk mencapai Rp111 miliar.

Dengan recovery aset yang baik, pada kuartal III tahun ini perseroan berhasil menurunkan rasio kredit bermasalah atau Non Performing Loan (NPL) net di level 2,26% dari posisi pada bulan yang sama tahun sebelumnya yang berada pada level 2,33%.

Dengan penjualan aset bermasalah ini, kata Pahala, perseroan berharap bisa menurunkan NPL di bawah 2%. “Salah satu fokus selama tahun 2020 dan tahun 2021 adalah penjualan aset yang membebani rasio kredit macet perseroan,” tegas Pahala.

Untuk memaksimalkan penjualan aset bermasalah, Bank BTN mengoptimalkan portal rumahmurahbtn.co.id, penjualan via katalog dimana konsumen dapat memilih aset BTN yang diinginkan di katalog dan menghubungi kantor cabang terkait untuk proses selanjutnya. Konsumen juga dapat melakukan penawaran langsung melalui asset sales festival dan penjualan lewat kantor cabang. Adapun mekanisme penjualan dapat dilakukan dengan lelang, fiat eksekusi/putusan pengadilan, pengalihan hak tagih serta novasi atau pembaharuan hutang.

Sebagai informasi, BTN akan terus melakukan penjualan aset-aset bermasalah yang tahun ini nilainya mencapai Rp11,6 triliun. Adapun dari jumlah tersebut aset yang sudah siap untuk dijual sekitar Rp7 triliun dan ditargetkan tahun ini bisa terjual sekitar Rp2 triliun. []

Continue Reading

Label

Trending

Copyright © 2019 MEDIABUMN.COM

error: Content is protected !!