Connect with us
PERTAMINA

Energi & Tambang

Gasifikasi Batu Bara Dikebut, PTBA Target Komersial 2025

Alfian Setya Saputra

Published

on

Gasifikasi batu bara

MEDIABUMN.COM, Jakarta – Gasifikasi batu bara terus dikebut oleh PT Bukit Asam Tbk (PTBA) untuk memenuhi kebutuhan gas di dalam negeri.

Gasifikasi sendiri merupakan Proses mengubah bahan padat seperti batu bara menjadi senyawa gas dengan pencampuran sejumlah zat.

PTBA memastikan akan terus menjalankan proyek hilirisasi batu bara di Tanjung Enim, Sumatera Selatan meski saat ini perekonomian Indonesia mengalami penurunan akibat terdampak pandemi covid-19.

Terlebih proyek pengembangan Dimethyl Ether (DME) ini diyakini akan mengurangi ketergantungan impor gas minyak bumi atau Liquified Petroleum Gas.

Menurut Direktur Utama PTBA, Arviyan Arifin, Indonesia bisa memenuhi kebutuhan LPG sendiri melalui proses hilirisasi batu bara karena cadangan batu bara RI sangat melimpah, mencapai 39,9 miliar ton pada Januari 2020.

“Hilirisasi batu bara tetap kami jalankan. Saat ini sekitar 70 persen masyarakat masih menggunakan LPG sebagai bahan bakar, baik untuk rumah tangga, industri, restoran, dan perhotelan,” kata Arviyan, dalam paparan publik secara daring, Rabu (30/9/2020).

Tercatat sejak tahun 2014 hingga 2018, konsumsi gas LPG di dalam negeri naik dari 6,1 juta ton menjadi 7,5 juta ton.

Data ini menunjukkan adanya kenaikan kebutuhan LPG mencapai 5,3 persen per tahun.

Sementara produksi gas LPG dalam negeri justru mengalami penurunan dari 2,4 juta ton menjadi 2 juta ton atau mengalami penurunan 4,4 persen per tahun.

Naiknya kebutuhan gas LPG tidak diimbangi dengan kenaikan produksi membuat Indonesia terpaksa mengimpor LPG untuk memenuhi kebutuhannya.

Perbandingannya, produksi domestik untuk memenuhi kebutuhan LPG hanya 25 persen, sisanya 75 persen dipasok dari luar negeri.
Untuk itu, PTBA terus berupaya mengejar proses gasifikasi batu bara dengan menggandeng Pertamina dan Airproducts.

“Perjanjian kerja sama sudah diteken pada tahun 2019 kemudian di tahun ini dilanjutkan dengan tahap rancangan engineering lebih detail untuk persiapan pembangunan pabrik Coal to Chemicals. Juga untuk mempersiapkan hal terkait pra-konstruksi pembangunan pabrik.,” ungkap Arviyan.

Pabrik untuk gasifikasi batu bara ini ditargetkan mulai berproduksi komersial di tahun 2025 mendatang dengan konsumsi batu bara sekitar 6 juta ton per tahun selama minimal 20 tahun.

Sementara besaran produksinya ditargetkan mampu menghasilkan 1,4 juta ton DME per tahun.

Arviyan berharap untuk signing bisa rampung di triwulan III tahun ini dan dalam waktu 36 hingga 48 bulan, pabrik ini sudah beroperasi.

“Dengan cara ini kita akan kurangi impor LPG yang membebani devisa kita. Rencananya, pabrik gasifikasi batu bara akan dibuka di mulut tambang Batu Bara Peranap, di Provinsi Riau,” jelasnya. []

Energi & Tambang

Pertamina Lubricants Thailand Gandeng Iyara Energy Group Dorong Pertumbuhan Pelumas Retail

MediaBUMN

Published

on

Thailand

MEDIABUMN.COM, Jakarta – PT Pertamina Lubricants, melalui anak perusahaannya Pertamina Lubricants (Thailand) Co.,Ltd. (PLT) kembali berupaya untuk mengakselerasi pertumbuhan penjualan pelumas Pertamina segmen retail di Thailand dengan menggandeng Iyara Energy Group Co.,Ltd. sebagai salah satu distributor yang akan fokus pada distributorship pelumas kendaraan roda dua/two wheels (2W).

Kerjasama ini ditandai dengan Penandatanganan Kontrak Kerjasama Distributorship antara Pertamina Lubricants (Thailand) Co,.Ltd. dan Iyara Energy Group Co.,Ltd. di Kantor Kedutaan Besar Republik Indonesia Bangkok, Jumat (5/3). Penandatanganan dilakukan oleh Direktur Utama PLT Darwin Harianja yang juga merupakan salah satu Direktur INTCC (Indonesia Thailand Chamber of Commerce) dan Chairman Iyara Energy Group Co.,Ltd. Sasithorn Nontleeraksa. Kerjasama ini juga disaksikan langsung oleh Duta Besar Indonesia Republik Indonesia untuk Kerajaan Thailand Rachmat Budiman.

Pelumas Pertamina telah hadir di Thailand sejak lima tahun lalu ketika PLT resmi berdiri sebagai anak perusahaan PT Pertamina Lubricants dan memiliki tiga distributor yang fokus pada segmen yang berbeda-beda antara lain segmen retail 4W dan industri.

“Thailand merupakan negara dengan pasar pelumas yang terus tumbuh dan memikat. Sebagai induk, kami terus mendorong PLT untuk lebih agresif di tengah persaingan yang ketat. Dengan adanya anak perusahaan PLT di Thailand, maka pelumas Pertamina semakin dekat dengan pasar dan konsumen di negara gajah putih ini, “ungkap Andria Nusa Direktur Sales & Marketing PT Pertamina Lubricants.

PLT berkomitmen untuk terus adaptif dengan permintaan pasar serta terus mengutamakan Local Responsiveness dalam menghadirkan produk pelumas Pertamina ke konsumen dan masyarakat. Setelah sukses dengan pelumas 4W dan produk pelumas industri, PLT mengincar potensi pasar segmen 2W dengan memasarkan brand Enduro.

Pertumbuhan pasar pelumas 2W di Thailand terus menunjukkan tren positif dari tahun ke tahun, dan merupakan segmen yang paling sedikit terpengaruh oleh pandemi. Seperti di Negara Asean atau Indochina lainnya, Pasar 2W sangat tahan terhadap krisis.

“Dengan partnership atau kemitraan lokal ini maka kami optimis akan terus tumbuh di pasar international. Kami berharap produk pelumas Pertamina dapat memenuhi kebutuhan konsumen lokal dan Pertamina dapat terus berkontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi Indonesia dan Thailand,” tutup Andria.

Apresiasi Duta Besar RI Untuk Thailand

“Penandatanganan kerjasama ini merupakan langkah awal menuju pemulihan ekonomi kedua Negara di tahun 2021. Kami berharap kiranya pada saatnya nanti dapat juga menyaksikan pencapaian target pemasaran sebagaimana direncanakan kedua belah pihak. Hal ini juga menunjukkan komitmen kuat Indonesia dan Thailand untuk keluar sebagai pemenang dari krisis pandemi menuju peningkatan kesejahteraan masyarakat kedua Negara melalui kerjasama perdagangan dan investasi kedua Negara yang saling menguntungkan,” tuturnya.

Pada awal tahun 2015, PLT sudah memproduksi dan mendistribusikan produk pelumas industri untuk berbagai sektor usaha meliputi agrobisnis dengan produk pelumas unggulan yakni Meditran SXT 15W-40 API CI-4 Plus, Turalik 52 ISO VG 68. Selanjutnya pada tahun 2016, PLT secara resmi telah melakukan pengiriman perdana (first shipment) produk pelumas Turalik ke salah satu rekanannya di Thailand yakni TGI Import Export Co.,Ltd. serta memproduksi pelumas industri lainnya guna memenuhi kebutuhan di berbagai sektor usaha di Thailand.

Selain itu, PLT juga telah resmi memproduksi serta memasarkan varian-varian pelumas untuk segmen otomotif 4W seperti Fastron Series yakni Fastron Gold 5W-30 API SN; Fastron Techno 10W-40 API SN; dan Fastron Diesel Gold 10W30 CI4. []

Continue Reading

Energi & Tambang

Holding BUMN Panas Bumi Segera dibentuk!

GUNADI WITJAKSONO

Published

on

Holding BUMN Panas Bumi

MEDIABUMN.COM, Jakarta – Holding BUMN Panas Bumi akan segera dibentuk, dimana Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) tengah menyiapkan PT PLN (Persero) dan PT Pertamina (Persero) masuk dalam holding tersebut.

PLN, melalui Direktur Mega Proyek, M. Ikhsan Assaad mengaku jika pihaknya masih terus melakukan pembahasan bersama Pertamina.

“Kami dan Pertamina masih terus melakukan pembahasan dalam pembentukan holding BUMN panas bumi atau geothermal,” ujar Ikhsan (22/02).

Ikhsan menyebut holding BUMN panas bumi nantinya akan dilakukan oleh masing-masing anak perusahaan yaitu PLN Gas & Geothermal (PLN GG) dan PT Pertamina Geothermal Energy (PGE).

“Masih berlangsung, masih pada tahap joint study untuk pengembangan geothermal di Ulu Belu dan Lahendong.

Sementara itu, menurut Direktur Operasi PLN Gas & Geothermal Yudistian Yunis terkait pembentukan holding BUMN panas bumi, Kementerian BUMN melibatkan PLN, Pertamina dan Geo Dipa.

PLN Gas & Geothermal sebagai anak usaha PLN di sektor panas bumi, sebut Yunis, sangat siap mendukung upaya Kementerian BUMN dalam pembentukan holding BUMN panas bumi.

“Pembahasan saat ini tengah masuk pada opsi mekanisme penggabungan usaha panas bumi yang ada,” ujarnya.

Menurut yunis, potensi energi panas bumi di Indonesia sangat melimpah, oleh karenanya perlu pembahasan yang matang dalam upaya akselerasi dan optimalisasi pemanfaatannya.

“Dari total potensi yang teridentifikasi baru 8 persen saja pemanfaatannya,” tambah Yunis. []

Continue Reading

Energi & Tambang

Produksi Emas Antam dan Target Penjualan Terus Menurun

EKO PRASETYO

Published

on

Produksi emas Antam

MEDIABUMN.COM, Jakarta – Produksi emas Antam / PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) pada tahun ini ditargetkan hanya sebesar 1,37 Ton.

Adapun target produksi emas Antam tersebut mengalami penurunan dibandingkan realisasi produksi tahun 2020 yang mencapai 1,67 ton.

Target produksi tersebut tercatat turun sebesar 17,9 persen.

Bukan hanya produksi emas Antam, target penjualan ditahun ini yang sebesar 18 ton emas juga terlihat mengalami penurunan sebesar 17,39 persen dibanding realisasi penjualan pada tahun 2020 yang mencapai 21,79 ton.

Adapun penjualan emas perusahaan sepanjang tahun 2020 lalu juga mengalami penurunan yang cukup dalam mencapai 36 persen dari penjualan tahun 2019 lalu yang berhasil tercatat mencapai 34,02 ton .

Sementara dari sisi realisasi produksi emas antam tahun 2020 lalu juga mengalami penurunan hingga 17 persen dari tahun 2019 yaitu sebesar 1,9 ton.

Dalam keterangan resminya, Antam pada tahun ini memilih fokus pada pertumbuhan produksi dan penjualan pada komoditas fornikel, bijih nikel dan bijih bauksit.

Untuk komoditas emas, Antam memilih fokus dalam pengembangan logam mulia dalam negeri.

Hal ini seiring dengan semakin bertumbuhnya kesadaran masyarakat melakukan investasi emas. []

Continue Reading

Trending

Copyright © 2019 MEDIABUMN.COM

error: Content is protected !!