Connect with us
PERTAMINA

Transportasi

Garuda Indonesia Pailit? Ini Penjelasan Dirut!

Published

on

Garuda Indonesia pailit

MEDIABUMN.COM, Jakarta – Garuda Indonesia pailit menjadi isu yang santer terdengar lantaran kondisi keuangan BUMN Aviasi ini tak kunjung membaik.

Isu Garuda Indonesia pailit menyeruak di tengah upaya yang dilakukan pihak perusahaan dalam merestrukturisasi utang-utangnya.

Sangking derasnya kabar Garuda Indonesia pailit, Direktur Utama PT Garuda Indonesia Tbk, Irfan Saputra pun angkat bicara terkait hal tersebut.

Irfan menyebutkan bahwa Garuda Indonesia pailit adalah pandangan dari pihak Kementerian BUMN selaku pemegang saham mayoritas.

Menurutnya, Kementerian BUMN tentu melihat berbagai kemungkinan dari perspektif yang lebih luas untuk kelanjutan Garuda Indonesia.

Untuk saat ini, pihak perseroan masih fokus melakukan langkah pembenahan dan pemulihan kinerja melalui program restrukturisasi secara menyeluruh.

Meski keuangan emiten berkode GIAA ini masih dalam kondisi kritis akibat diterpa pandemi, Irfan mengaku masih optimis akan ada perubahan.

Keyakinan itu berdasarkan sinyal positif dari industri penerbangan nasional setelah situasi pandemi Covid-19 yang semakin mereda, dan dan sektor pariwisata yang kembali dibuka.

“Upaya transformasi dan efisiensi tetap kami intensifkan melalui berbagai upaya langkah. Kita lakukan perbaikan kinerja Garuda Indonesia, khususnya dari basis operasional penerbangan,” ungkapnya, Rabu (20/10/2021).

Irfan juga menyebut pandemi ini menjadi momentum penting bagi manajemen Garuda Indonesia untuk memperkuat langkah perbaikan kinerja yang saat ini terus dioptimalkan.

Terkait kabar Garuda Indonesia pailit, sebelumnya pihak manajemen GIAA sudah menyampaikan respon di keterbukaan informasi, pada Rabu (20/10/2021).

Manajemen perusahaan menegaskan bahwa sampai saat ini belum ada informasi resmi terkait kabar Garuda Indonesia pailit yang sudah sempat ramai.

“Belum ada informasi resmi berkenaan dengan opsi tindak lanjut pemulihan kinerja Perseroan yang sedang berkembang di media massa,” tulis manajemen.

Pihak manajemen juga menyebutkan, saat ini terus melakukan berbagai langkah strategis agar kinerja perusahaan bisa membaik pasca pandemi covid-19.

Beberapa langkah yang telah berjalan di antaranya penguatan basis performa finansial, fokus model bisnis dalam jangka panjang dan melakukan restrukturisasi menyeluruh.

Dengan berbagai upaya itu, pihak Garuda Indonesia tetap yakin ada perbaikan kinerja dalam waktu dekat, karena outlook industri penerbangan nasional sudah mulai terkendali.

“Saat ini berbagai sektor pariwisata unggulan Indonesia sudah mulai dibuka, dan ini akan menjadi momentum penting dalam perbaikan kinerja Garuda Indonesia,” tulis pihak GIAA.

Garuda Indonesia Pailit Sebagai Opsi Penyelamatan

Terkait rencana restrukturisasi yang dilakukan melalui Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang (PKPU), pihak manajemen menyebutkan saat ini masih didiskusikan dengan pemerintah.

Untuk diketahu, Garuda Indonesia pailit merupakan risiko dari salah satu opsi penyelamatan Garuda Indonesia karena utangnya yang sudah menumpuk.

Sebelumnya sudah ada empat opsi yang disiapkan oleh pemerintah, yang pertama dengan tetap menggelontorkan dana pinjaman untuk penyelamatan garuda.

Opsi kedua, melakukan restrukturisasi namun yang direstrukturisasinya adalah perusahaan, bukan utangnya dengan mendirikan perusahaan maskapai nasional baru.

Opsi ketiga yaitu Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang (PKPU), namun ada risiko pailit yang membayangi.

Dan untuk opsi keempat perusahaan dilikuidasi dan posisinya akan digantikan oleh pihak swasta. []

Transportasi

Saham ASDP Bakal IPO 2022, Bidik Dana Segar Rp4 Triliun

Published

on

Saham ASDP

MEDIABUMN.COM, Jakarta – Saham ASDP rencananya akan dilakukan penawaran publik atau initial public offering (IPO) mulai tahun depan.

Pihak perseroan menargetkan saham ASDP bisa mulai melantai di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada pada kuartal II tahun 2022 atau paling lambat di kuartal III.

Dari IPO ini, PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) menargetkan dapat meraup dana segar hingga sekitar Rp4 triliun.

Direktur Komersial dan Pelayanan PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) M Yusuf Hadi mengatakan, dana tersebut akan digunakan untuk belanja modal atau capital expanditure (capex) dan pengembangan bisnis.

M Yusuf menyebut target dana hasil IPO Saham ASDP di kisaran Rp3 triliun sampai Rp 4 triliun terbilang masih kecil.

“Kita buat target dananya tidak terlalu besar karena situasi pandemi yang masih terjadi saat ini ini, jadi targetnya segitu dulu,” kata Yusuf Hadi.

Yusuf menjelaskan, PT ASDP sudah menyiapkan berbagai program dan upaya ekspansi bisnis yang akan dimulai di tahun 2022.

Salah satunya akan mengakuisisi perusahaan operator swasta untuk menambah armada kapal guna meningkatkan layanan di 289 rute atau lintasan komersial.

“Saat ini total kapal ASDP dan mitra 212 kapal, maka akan melakukan akuisisi guna menjamin kualitas penyeberangan. Dengan adanya tambahan armada kapal pasti keterjaminan itu juga lebih besar lagi,” ujarnya dalam acara Economic Outlook 2022 dengan tema “Akselerasi Pembangunan Transportasi 2022” Rabu (24/11/2021).

Terkait potensi bisnis penyeberangan di tahun depan, Yusuf mengaku optimis sektor ini akan membaik seiring dengan kondisi ekonomi Indonesia yang diprediksi akan terus baik.

Hal itu juga bisa dilihat dari data peningkatan jumlah penumpang atau barang yang diangkut menggunakan kapal milik ASDP.

Di awal pandemi tahun 2020, Yusuf menyatakan saat itu bisnis ASPD sangat terpuruk karena adanya pembatasan perjalanan dalam aturan PSBB.

Namun di tahun ini jumlah penumpang yang menyeberang sudah naik hingga 11,5 persen, roda empat naik 8,9 persen, dan sepeda motor naik 6,3 persen.

Walaupun jumlah pengguna jasa di tahun ini belum setara 2019, perseroan tetap yakin peningkatan di tahun 2022 akan semakin baik.

“Kami memprediksi jumlah penumpang akan tumbuh 14 persen dan angkutan logistik tumbuh 16 persen. Jika ini tercapai, artinya prospek di 2022 ekonomi dari sektor industri maritime sudah membaik,” kata Yusuf. []

Continue Reading

Transportasi

Syarat Penyeberangan Diperketat, Ini Penjelasan PT ASDP

Published

on

Syarat penyeberangan

MEDIABUMN.COM, Jakarta – Syarat penyeberangan akan diperketat mulai 1 Desember mendatang untuk menekan arus perjalanan orang di akhir tahun.

PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) selaku BUMN yang mengelola jasa pelabuhan akan memperketat syarat penyeberangan di Pulau Sumatera, Jawa dan Bali.

Ada beberapa persyaratan penyeberangan yang akan diperiksa secara ketat, yaitu menunjukkan dokumen vaksin dan hasil negatit Antigen/PCR yang valid, ditunjukkan melalui Aplikasi PeduliLindungi.

Kemudian pelaku perjalanan harus menunjukkan e-ticket Ferizy berisi data lengkap sesuai kartu identitas dan Surat Tanda Nomor Kendaraan (STNK).

Sekretaris perusahaan ASDP, Shelvy Arifin menjelaskan pengetatan ini hanya berlaku dari Jawa ke Bali dan Sumatera atau sebaliknya mulai 1 Desember 2021.

“Bagi pengguna jasa Ferry kami minta agar data penumpang dan kendaraan diisi dengan benar sesuai KTP dan STNK. Jadi petugas kami hanya akan menerima e-ticket yang datanya lengkap dan sesuai identitas penumpang dan kendaraan,” kata Shelvy melalui keterangan resminya, Minggu (21/11/2021).

Shelvy menjelaskan, dalam proses check in, calon penumpang harus membawa dokumen e-ticket berisi data lengkap dan kartu identitas untuk diverifikasi oleh petugas ASDP.

Pengetatan syarat penyeberangan ini akan diberlakukan di Pelabuhan Bakauheni Lampung Selatan, Pelabuhan Merak Banten, Pelabuhan Ketapang dan Gilimanuk.

Ia menjelaskan, penumpang yang berhak atas santunan asuransi dalam perjalanan kapal ferry adalah penumpang yang datanya memang sesuai dan sah.

Maka para penumpang kapal Ferry tetap diimbau agar membeli tiket secara mandiri melalui aplikasi Ferizy, situs ferizy.com atau dan sales resmi yakni Agen BRILink dan Alfamart.

Syarat Penyeberangan Tekan Covid-19

Dalam pengisian calon penumpang dan kendaraan harus diperhatikan dengan baik agar tidak salah dan pastikan seluruh jumlah penumpang di kendaraan terdata di dalam tiket agar sesuai dengan data manifest kapal.

Jika calon penumpang hanya melampirkan QR code tanpa data perjalanan dan tidak mencantumkan identitas, jumlah penumpang, jenis kendaraan, dan nopolnya tidak sesuai, maka tidak akan dilayani di loket ASDP.

Adapun pengetatan syarat penyebrangan ini dilakukan pemerintah guna menekan penyebaran Covid-19 dan mencegah terjadinya gelombang ketiga pandemi di Indonesia.

Sebelumnya pemerintah sudah menetapkan PPKM Level III dengan menetapkan syarat penyeberangan wajib menunjukkan kartu vaksin hasil rapid PCR hasil negatif yang berlaku 3 x 24 jam atau hasil swab Antigen berlaku 1 x 24 jam.

Namun ada pengecualian yang diberlakukan bagi warga yang masih berusia di bawah 12 tahun tidak perlu menunjukkan kartu vaksin.

Sementara bagi warga yang mengalami masalah kesehatan khusus (komorbid) wajib menunjukkan surat keterangan dokter dari rumah sakit pemerintah.

Namun di dalam Surat Eedaran Menteri Perhubungan Nomor 94, dan Surat Edaran Satgas Covid Nomor 22, dan Imendagri Nomor 57, aturan ini dikecualikan bagi para sopir angkutan logistik. []

Continue Reading

Transportasi

Utang Garuda Indonesia, GIAA Kirim “Surat Cinta” Ke Lessor

Published

on

Utang Garuda

MEDIABUMN.COM, Jakarta – Utang Garuda Indonesia masih terus diupayakan restrukturisasi agar maskapai pelat merah ini tidak pailit.

Saat ini pihak perseroan sudah mengirimkan skema proposal restrukturisasi utang Garuda kepada pihak lessor dan kreditur.

Langkah ini sebagai salah satu upaya pemulihan kinerja PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk yang terus dioptimalkan.

Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra mengatakan, pihaknya mengajak seluruh lessor dan kreditur untuk meninjau skema restrukturisasi yang diajukan ini untuk dipertimbangan.

Dijelaskannya, dalam proposal ini dituangkan rencana jangka panjang bisnis GIAA dan berbagai penawaran yang diajukan dalam pembayaran kewajiban perusahaan.

“Skema restrukturisasi ini kami sampaikan kepada para lessor, kreditur, dan para pemasok utama untuk dipertimbangkan dalam proses restrukturisasi yang akan berjalan,” kata Irfan Setiaputra melalui keterangan tertulis Selasa (16/11/2021).

Irfan menyebut, langkah sebagai upaya dari GIAA untuk mempercepat proses restrukturisasi utang Garuda dan pemulihan bisnis maskapai pelat merah tersebut.

Pengajuan skema ini, sambung dia, menjadi momen penting bagi pihak perseroan untuk melakukan upaya transformasi bisnisnya agar lebih adaptif, efisien, dan tetap menghasilkan.

Skema Restrukturisasi Utang Garuda Indonesia

Adapun skema restrukturisasi utang Garuda Indonesia disampaikan melalui kanal data digital yang dapat diakses secara kapan saja (real time) oleh semua pihak terkait.

Baik itu untuk para lessor, kreditur, maupun pihak lainnya yang sudah menjalin ketentuan non-disclosure agreement (perjanjian kerahasiaan).

Menurut Irfan, kanal ini akan memudahkan semua pihak untuk meninjau dokumen serta memberi tanggapan balik kepada Garudan Indonesia.

“Ini berkomitmen menjalankan transparansi dan kejujuran dengan menyediakan sistem yang bisa diakses secara terbuka. Ini juga akan mendukung terciptanya komunikasi konstruktif dengan semua kreditur,” ungkapnya.

Proposal restrukturisasi ini, juga telah disesuaikan dengan pengajuan Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang (PKPU) di Pengadilan Niaga Jakarta dari salah satu mitra bisnis Garuda.

Pihak perseroan juga telah berkoordinasi dengan tim restrukturisasi dan konsultan untuk menjawab dan mempelajari setiap respons yang disampaikan.

Sehingga dari jawaban yang masuk, manajemen Garuda bisa segera melakukan tindak lanjut negosiasi, sehingga akan didapatkna kesepakatan terbaik.

“Dukungan dari lessor dan kreditur tentunya sangat penting bagi Garuda sehingga kami bisa menjalankan transformasi agar lebih adaptif menjawab berbagai tantangan industri penerbangan di masa yang akan depan,” tuturnya.

Sembari melakukan negosiasi, di sisi lain pihak maskapai juga terus melakukan penyempurnaan layanan penerbangan melalui tinjauan pada aspek biaya dan efisiensi.

Namun Garuda akan tetap mengedepankan aspek keamanan dan kenyamanan dalam penerbangan sehingga dapat memenuhi kebutuhan para pengguna jasa.

“Pembenahan kami lakukan di seluruh aspek bisnis. Kami tengah berupaya memaksimalkan lini pendapatan dari bisnis kargo sebagai penopang utama pendapatan usaha,” tutupnya. []

Continue Reading

Trending

Copyright © 2019 MEDIABUMN.COM

error: Content is protected !!