Connect with us
PERTAMINA

HIGHLIGHT BUMN

Bandara Soetta Hadirkan Fasilitas Bagi Penyandang Disabilitas

MediaBUMN

Published

on

Bandara Soetta

Bandara Soetta (Soekarno Hatta) melaui operatornya yaitu PT Angkasa Pura II (Persero) mendorong penyelenggaraan pelayanan publik di sektor transportasi yang ramah bagi disabilitas.

Belum lama ini Perseroan bersama Kementerian Perhubungan melaksanakan aksi sosialisasi pelayanan bagi disabilitas di Bandara Soetta. Adapun kegiatan tersebut digelar Angkasa Pura II dalam rangka memperingati Hari Perhubungan Nasional 2019.

Sebanyak 60 orang disabilitas dari berbagai organisasi seperti GAUN, GERKATIN, YPAC, MRAD, JFBT, PERTUNI dan Sarana Bina Daksa Budi Bhakti melakukan focus group discussion terkait layanan publik yang baik di sektor transportasi.

Para penyandang disabilitas juga sempat berkunjung ke Stasiun Kereta Bandara dan Terminal 3 Bandara Soetta untuk mengetahui fasilitas bagi disabilitas.

Dalam kesempatan tersebut VP of Corporate Communications PT Angkasa Pura II (Persero), Yado Yarismano mengatakan pihaknya juga telah melakukan penandatanganan komitmen bersama terkait pelayanan kepada disabilitas.

Penandatangan komitmen dilakukan oleh 23 BUMN dan swasta sektor transportasi udara, darat, laut, dan perkeretaapian.

“Kami berkomitmen penuh untuk senantiasa menyediakan pelayanan terbaik kepada para penyandang disabilitas. Di bandara-bandara yang dikelola oleh Angkasa Pura II telah memiliki sejumlah fasilitas khusus bagi disabilitas. Kami mengajak operator sektor transportasi lain untuk juga menyediakan layanan terbaik bagi disabilitas,” terang Yado.

Bandara Soetta, sebut Yado merupakan salah satu terminal penumpang pesawat yang memiliki fasilitas cukup lengkap ramah disabilitas.

“Kami jadikan sebagai percontohan standar layanan disabilitas di bandara AP II lainnya,” tambah Yado.

Area Disabilitas Bandara Soetta

Sejumlah fasilitas bagi disabilitas yang ada di Bandara Soetta antara lain mulai dari area khusus tempat turun penumpang (drop zone) yang diberi warna kuning, kursi roda, toilet, lift khusus, mobil golf, dan travellator.

Di setiap terminal juga terdapat kursi prioritas bagi disabilitas, dan Skytrain sebagai sarana transportasi di dalam kawasan Soekarno-Hatta juga sangat ramah bagi disabilitas.

Selain itu, Soekarno-Hatta juga mengoperasikan bus berlantai rendah (lowdeck) yang ramah bagi pemakai kursi roda di sisi udara, lalu bus dengan fasilitas yang mempermudah pengguna kursi roda di sisi darat, serta menyiagakan personil customer service guna melayani kebutuhan para disabilitas.

Beberapa waktu lalu, Bandara Soetta juga sukses menyambut para atlet disabilitas yang bertanding pada Asian Para Games 2018.

Lebih lanjut Yado mengungkapkan bahwa layanan bagi disabilitas yang terdapat di bandara-bandara Angkasa Pura II merujuk pada PM Nomor 98 Tahun 2017 tentang Penyediaan Aksesibilitas Pada Pelayanan Jasa Transportasi Publik Bagi Pengguna Jasa Berkebutuhan Khusus.

“Angkasa Pura II dalam waktu dekat juga merekrut penyandang disabilitas sebagai personil Customer Service, Terminal Operation Center, dan Contact Center,” tutup Yado Yarismano. []

HIGHLIGHT BUMN

Penerapan TKDN Tidak Maksimal, Bos BUMN Terancam Dicopot

Alfian Setya Saputra

Published

on

Penerapan TKDN

MEDIABUMN.COM, Jakarta – Penerapan TKDN atau Tingkat Komponen Dalam Negeri oleh perusahaan BUMN ternyata belum maksimal. Hal ini pun menjadi perhatian pemerintah pusat lantaran dalam proses pengadaan barang dan jasa (PBJ), masih banyak petinggi BUMN yang tidak memprioritaskan produksi dalam negeri.

Bahkan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi RI, Luhut Binsar Panjaitan menegaskan agar pejabat BUMN yang tidak serius menerapkan TKDN agar dicopot dari jabatannya.

“Jadi, kalau tidak ada yang melaksanakan TKDN agar diganti saja. Ini saya minta agar diperhatikan secara sungguh-sungguh. Saya akan meminta kepada Presiden agar dapat dibuat rapat terbatas terkait hal ini. Supaya kita tahu dimana kelemahan selama ini,” Luhut melalui keterangan tertulis, Rabu (29/7/2020).

Menurut Luhut, Presiden RI, Joko Widodo sudah menyampaikan arahan terkait penggunaan APBN untuk stimulus pandemi Covid-19 harus menggunakan produk dalam negeri.

Maka penerapan TKDN untuk mengoptimalkan hasil produk dalam negeri tidak bisa main-main, apalagi dalam kondisi bangsa saat ini yang sedang membutuhkan kerja nyata dari semua pihak.

Luhut pun mendukung rencana pemberian sanksi denda kepada perusahaan pelat merah yang tidak menerapkan TKDN hingga 30 persen.

“TKDN ini harus jadi perhatian serius semua pihak, khususnya bagi BUMN seperti PT Pertamina dan PT PLN. Terkait usulan jumlah denda dari Wakil Menteri BUMN itu bagus sekali, kalau bisa dendanya 30 persen,” kata ujar Ketua Umum Timnas Penguatan Penggunaan Produk Dalam Negeri ini.

Patuh Penerapan TKDN

Menanggapi hal ini, Wakil Menteri BUMN, Budi Gunadi Sadikin mengatakan, akan segera menindaklanjuti laporan terkait penerapan TKDN yang belum optimal hasil audit Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP).

Budi mengatakan, kebijakan pengadaan barang dan jasa di BUMN memang harus disesuaikan dengan Peraturan Pemerintah.

“Hal ini perlu untuk memberikan insentif jika menggunakan produksi dalam negeri. Saya akan share kebijakan ini ke BUMN, seperti PLN dan BUMN lainnya,” kata Budi.

Bahkan Wamen BUMN ini mengusulkan agar diberlakukan denda bagi perusahaan pelat merah yang tidak patuh terhadap syarat 25 persen TKDN.

Pada kesempatan yang sama, Kepala Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan, M. Yusuf Ateh mengatakan, penerapan TKDN untuk penggunaan produksi dalam negeri belum terintegrasi dengan system manajemen perusahaan BUMN.

Untuk itu, BPKP menyampaikan rekomendasi agar Kementerian BUMN menetapkan kebijakan BUMN dalam menggunakan produk dalam negeri sebagai salah satu indikator kinerja direksi.

“Kami merekomendasikan agar Kementerian BUMN memerintahkan seluruh BUMN menyusun pedoman pengadaan barang dan jasa sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 29 Tahun 2018,” ujar Yusuf dalam laporan auditnya. []

Continue Reading

HIGHLIGHT BUMN

Data Keuangan BUMN Diintegrasikan Untuk Perolehan Dividen

Alfian Setya Saputra

Published

on

Data keuangan

MEDIABUMN,COM, Jakarta – Data keuangan BUMN diintegrasikan oleh Direktorat Jendral Pajak (DJP) Kementerian Keuangan untuk menyesuaikan dengan data perpajakan dan pendapatan dividen negara.

Integrasi ini akan membuat data keuangan BUMN menjadi lebih transparan dan mencegah munculnya permasalahan perpajakan di kemudian hari.

Dirjen Pajak, Suryo Utomo mengatakan, dengan kerjasama integrasi data keuangan BUMN dan perpajakan, akan memudahkan kinerja BUMN itu sendiri.

“Jadi direksi BUMN bisa fokus pada kinerja bisnis perusahaannya, yang akhirnya bisa meningkatkan pembagian dividen kepada Negara,” ujar Suryo Utomo, di Jakarta, Kamis (23/7).

Adapun integrasi data antara wajib pajak BUMN dan Direktorat Jendral Pajak ini dilakukan secara elektronik.

Dengan begitu jika ditemukan ada kejanggalan dalam pelaporan itu dapat dilakukan sejak awal dan tidak perlu menunggu laporan keuangan selesai disusun.

Semua transaksi ini, kata dia, sudah dapat diidentifikasi implikasinya dalam kewajiban pajak.

“Nantinya BUMN akan membuat laporan keuangan perusahaan yang tersambung dengan sistem perpajakan secara online. Sehingga BUMN bisa lebih fokus melaksanakan operasional perusahaan untuk menambah penghasilan dan dividennya bisa lebih besar,” jelasnya.

Menurut Suryo, langkah yang dilakukan ini sejalan dengan arahan Menteri BUMN Erick Thohir untuk mengetahui performa masing-masing perusahaan pelat merah secara akurat.

“Hal ini sudah kami sampaikan kepada Menteri BUMN, bahwa kami sedang melakukan integrasi data DJP dan data keuangan BUMN untuk memastikan berapa deviden di masing-masing perusahaan. Ini sejalan karena dari transaksi tadi terbentuk susunan setelah laporan keuangan, SPT dan PPh,” kata Suryo.

Jika integrasi data keuangan BUMN ini dilanjutkan, maka kerjasama antara DJP dan BUMN akan memasuki tahun ketiga.

Diketahui, kerja sama yang dijalin DJP dengan BUMN dalam integrasi data perpajakan ini sebelumnya dilakukan dengan system e-Faktur host-to-host.

Sejauh ini, sudah ada lima BUMN yang siap mengintegrasikan data keuangan dengan DJP yakni PT PLN, PT Pertamina, PT Telkom, PT Pelabuhan Indonesia II dan PT Pegadaian.

“Yang sudah masuk dalam uji coba SPT dan masa PPh yaitu Pertamina, Telkom dan PLN. Kemarin kami juga sudah bertemu dengan pihak Pelindo III untuk membuat kesepakatan, mereka juga sepakat,” tutupnya. []

Continue Reading

HIGHLIGHT BUMN

Penyandang Disabilitas Direkrut BUMN, Kuota 2 Persen

EKO PRASETYO

Published

on

Penyandang disabilitas

MEDIABUMN.COM, Jakarta – Penyandang disabilitas punya peluang besar untuk bergabung di perusahaan BUMN (Badan Usaha Milik Negara). Kementerian BUMN berkomitmen akan terus menambah jumlah difabel yang bekerja di setiap BUMN dengan porsi sebanyak 2 persen lapangan kerja.

Hal ini disampaikan Menteri BUMN Erick Thohir dalam acara penandatanganan nota kesepahaman dengan Kementerian Ketenagakerjaan tentang pelatihan kerja dan penempatan tenaga kerja penyandang disabilitas di Kantor Kemnaker, Jakarta Selatan, Rabu (22/7/2020).

Erick mengatakan rekrutmen penyandang disabilitas di BUMN sudah berjalan lama.

Bahkan sepanjang tahun 2020, ada sebanyak 178 difabel yang telah bekerja di berbagai perusahaan pelat merah.

“Komitmen itu sudah berjalan di BUMN, tahun ini ada 178 yang direkrut , ini bagian dari pemenuhan porsi 2 persen itu,” ujar Erick.

Namun Erick tidak merinci di perusahaan mana saja tempat mereka bekerja.

Selain itu, Erick juga menyampaikan pentingnya sinergi antar Kementerian dan lembaga untuk mengatasi para korban PHK akibat pandemi virus Corona.

Untuk itu, ia juga juga meminta adanya dukungan lebih lanjut dari Kementerian Tenaga Kerja untuk memastikan pembukaan lapangan kerja dan bantuan kepada pekerja formal dan informal dapat berjalan sebagai bagian dari upaya pemulihan ekonomi.

Sementara Menteri Tenaga Kerja, Ida Fauziyah mengatakan, jumlah tenaga kerja penyandang disabilitas yang bekerja di BUMN dan swasta terus mengalami peningkatan.

Di tahun 2018 ada sebanyak 4.537 orang, dari dari tahun sebelumnya sebanyak 4.286 orang.

Dukungan Penuh Untuk Penyandang Disabilitas

Sementara jumlah penduduk usia kerja penyandang disabilitas per tahun 2019 mencapai 20,98 juta orang, dengan jumlah angkatan kerja penyandang disabilitas sebanyak 10,19 juta orang.

“Jumlah difabel yang bekerja masih terbilang rendah yaitu 9,91 juta orang, angka pengangguran terbuka penyandang disabilitas sebanyak 289.407 orang. Data ini menunjukkan bahwa kita masih punya PR besar yang harus diselesaikan untuk mewujudkan ketenagakerjaan yang inklusif,” ujarnya.

Ida menambahkan, kedua pihak akan terus bersinergi memastikan fasilitas kerja untuk para disalibitas sudah tercukupi, dan juga pemenuhan porsi tenaga kerja sebanyak 2 persen.

Hal ini sesuai amanat Undang Undang Nomor 8 Tahun 2016 yang mewajibkan pemerintah pusat, Pemda, BUMN, dan BUMD mempekerjakan minimal 2 persen penyandang disabilitas dari total karyawan.

“Jadi dalam udang-undang itu sudah jelas disebutkan bahwa pemerintah menjamin kesamaan hak difabel untuk mendapatkan pekerjaan yang sesuai kemampuan dan keterampilannya,” tandasnya. []

Continue Reading

Trending

Copyright © 2019 MEDIABUMN.COM

error: Content is protected !!