ANTAM Catat Pertumbuhan Kinerja Operasi

by

Sepanjang tahun buku 2017 PT ANTAM Tbk atau ANTAM berhasil mencatatkan pertumbuhan kinerja operasi dan penjualan komoditas utama yang positif dibandingkan capaian kinerja produksi dan penjualan tahun 2016.

Adapun perusahaan ini berhasil mencatatkan volume produksi dan penjualan tertinggi sepanjang sejarah Perusahaan. Kinerja produksi feronikel mencapai 21.762 ton nikel (TNi) dalam feronikel, naik sebesar 7% dari capaian tahun 2016. Penjualan feronikel mengalami pertumbuhan 4% mencapai 21.813 TNi. Untuk komoditas emas, volume penjualan emas ANTAM mengalami pertumbuhan yang positif sebesar 29% atau mencapai 13.202 kg seiring dengan strategi pengembangan pasar emas baik domestik dan ekspor serta inovasi produk Logam Mulia ANTAM. Komoditas emas merupakan kontributor terbesar terhadap nilai penjualan unaudited ANTAM sebesar Rp7,37 triliun.

Baca Juga : Pertamina Lakukan Restrukturisasi Organisasi

Perusahaan juga mencatatkan pertumbuhan produksi dan penjualan yang signifikan untuk komoditas bijih nikel dan bijih bauksit, seiring dengan didapatkannya izin ekspor bijih nikel kadar rendah (<1,7 %Ni) mencapai 3,9 juta wet metric ton (WMT) dan bijih bauksit tercuci sebesar 850.000 wmt dari Kementerian Energi dan Sumberdaya Mineral (ESDM) atas komitmen nyata ANTAM mengembangkan hilirisasi mineral di dalam negeri.

Pada tahun 2017, volume produksi bijih nikel naik 241% dengan total produksi sebesar 5,57 juta wmt dengan level volume penjualan mencapai 2,83 juta wmt atau naik 285% dibandingkan capaian tahun 2016. Stream komoditas bauksit turut memberikan kontribusi positif pada tahun 2017.

Volume produksi bauksit tercatat 705.322 wmt, tumbuh sebesar 192% dengan volume penjualan mencapai 838.069 wmt, naik sebesar 181% dibandingkan capaian tahun 2016. Sepanjang tahun 2017, pendapatan unaudited komoditas bijih nikel dan bauksit tercatat masing-masing sebesar Rp1,32 triliun dan Rp398 miliar.

Atas raihan tersebut, Direktur Utama ANTAM, Arie Prabowo Ariotedjo mengatakan bahwa pertumbuhan kinerja operasi dan penjualan ANTAM tahun 2017 mencerminkan upaya ANTAM untuk terus bertumbuh dan memberikan imbal hasil yang positif kepada para pemegang saham dan pemangku kepentingan.

Pertumbuhan kinerja operasional yang positif, lanjutnya, berkontribusi terhadap peningkatan pendapatan unaudited Perusahaan tahun 2017 yang tumbuh sebesar 38% dengan total pendapatan mencapai Rp12,55 triliun.

“Seiring dengan peningkatan trend harga komoditas, ANTAM berkomitmen untuk meningkatkan capaian kinerja Perusahaan tahun 2018 dengan menjaga biaya tunai produksi tetap rendah,” terangnya.

Baca Juga : Menteri BUMN Dukung Percepatan Konektivitas Udara dan Pertumbuhan Ekonomi

Di tahun 2017, konstruksi pabrik Feronikel Haltim (Line 1) tetap on track dengan progres fisik mencapai 37,92%. Direncanakan pabrik Feronikel Haltim (Line 1) memiliki kapasitas produksi sebesar 13.500 TNi dimana konstruksi pabrik direncanakan selesai pada akhir tahun 2018.

Nantinya dengan selesainya proyek pembangunan Pabrik Feronikel Haltim (Line 1) akan meningkatkan kapasitas total terpasang feronikel ANTAM sebesar 50% dari kapasitas produksi feronikel terpasang saat ini sebesar 27.000 TNi menjadi 40.500 TNi per tahun.

“Dalam hal pegembangan komoditas bauksit, saat ini ANTAM terus berfokus pada pembangunan pabrik Smelter Grade Alumina Refinery (SGAR) bekerjasama dengan PT INALUM (Persero) yang memiliki kapasitas pengolahan sebesar 1 juta ton SGA per tahun (Tahap 1),” tutupnya. []

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *